Mohon tunggu...
Luna Septalisa
Luna Septalisa Mohon Tunggu... Administrasi - Long-life learner

Lahir 1 September 1994 | Perempuan Introvert | Suka membaca, menulis, dengar musik, berenang | Amatiran yang masih belajar menulis | kunjungi : https://lunaseptalisa.wordpress.com/ (blog pribadi) | email : lunasepta@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Finansial Artikel Utama

Leisure Economy dan Pengaruhnya terhadap Kondisi Keuangan Generasi Milenial

1 Juli 2021   14:49 Diperbarui: 2 Juli 2021   05:00 427 38 12 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Leisure Economy dan Pengaruhnya terhadap Kondisi Keuangan Generasi Milenial
Leisure economy di kalangan anak muda (Sumber: shutterstock via lifestyle.kompas.com)

Melancong, hangout di kafe mahal dan aktivitas bersenang-senang lainnya seolah menjadi identitas tersendiri bagi para milenial, terutama milenial kelas menengah perkotaan.

Mereka memiliki pola konsumsi yang berbeda dengan generasi-generasi pendahulunya. 

Jika generasi baby boomers dan generasi X lebih memprioritaskan membeli rumah dan kendaraan (jangka menengah dan panjang). Maka, generasi milenial lebih memprioritaskan membeli pengalaman (jangka pendek).

Kecenderungan membeli pengalaman oleh generasi milenial inilah yang kemudian dianggap sebagai pemicu tumbuhnya leisure economy atau bisnis leisure.

Apa Itu Leisure Economy?

Istilah leisure economy dipopulerkan oleh Linda Nazareth lewat bukunya yang berjudul The Leisure Economy:How Changing Demographics, Economic and Generational Attitude Will Reshape Our Lives and Our Industries (2007). 

Dalam leisure economy, pola konsumsi masyarakat digambarkan mengalami pergeseran dari yang awalnya goods based consumption (konsumsi berbasis barang) menjadi experience based consumption (konsumsi berbasis pengalaman).

ilustrasi traveling sebagai salah satu bentuk leisure economy | sumber gambar: shutterstock, diunduh dari situs digination.id
ilustrasi traveling sebagai salah satu bentuk leisure economy | sumber gambar: shutterstock, diunduh dari situs digination.id

Leisure economy, berasal dari kata "leisure" yang berarti "waktu luang" di luar pekerjaan rutin. Jadi, dapat dikatakan bahwa leisure economy atau ekonomi rekreasi adalah aktivitas ekonomi yang berbasis pada pengalaman, hiburan dan kreativitas.

Data Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan pengeluaran rumah tangga berbasis pengalaman meningkat pesat sejak tahun 2015. 

Sebanyak 60% konsumennya adalah kelas menengah dengan pengeluaran US$ 2-10 per hari. 

Senada dengan itu, laporan Nielsen tahun 2015 menyebut bahwa kaum milenial (sebesar 46%) adalah kelompok yang paling banyak menghabiskan uangnya untuk membeli pengalaman.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x