Mohon tunggu...
Lukmanul Hakim
Lukmanul Hakim Mohon Tunggu... Menulis salah satu usaha untuk mengikat ilmu. Aktifitas saya sebagai jurnalis warga menjadikan selalu untuk menulis berita. Begitu juga sebagai kontributor TVMU untuk wilayah Brebes, mesti menulis Naskah narasi berita. Jadi Menulislah...menulis...dan menulis...Salam Literasi

Jurnalis Warga CBMNews.net - Kontributor TVMu untuk wilayah Brebes - Anggota Panwaslu Kecamatan Larangan kab. Brebes

Selanjutnya

Tutup

Bahasa

Amis dan Manis Versi Jawa Sunda

24 Agustus 2019   08:56 Diperbarui: 24 Agustus 2019   09:01 0 2 1 Mohon Tunggu...
Amis dan Manis Versi Jawa Sunda
sumber: Les' Copaque Production/di olah oleh penulis

SObat Kompasiana yang selalu semangat dalam menulis dan berkreasi

Keanekaragaman bahasa di Indonesia bermacam-macam, dari sabang sampai merauke. Seringkali ada satu ucapan lafal dan tulisan sama namun berbeda makna, jauh sekali perbedaannya. Nah, kali ini penulis akan ungkap berbagai perbedaan bahasa antara SUnda dengan Jawa.

" urange wong sunda ta gede-gede owh," ucap salah satu orang jawa berkelakar. Kalau urang di Jawa berarti UDANG ( nama hewan laut yang enak disantap), namun akan berbeda ketika ngobrol dengan orang SUnda, karena makna URANG adalah SAYA. Misal, Urang teu ngarti ( saya tidak tahu ).

Begitu juga AMIS kalau di Jawa itu bau ikan atau bau anyir, namun kalau di SUnda, AMIS itu MANIS. Nah, jauh kan maknanya. Misal, " minumannya amis ..., padahal maksudnya minumannya manis.

Adalagi, kalau di Jawa itu COKOT berarti MENGGIGIT, namun kalau Sunda, COKOT itu AMBIL. Misal," hp na dicokot, yang tidak tau akan menggigit hp tersebut, padahal kalimat perintah untuk mengambilkan HP. 

Masih banyak beberapa perbedaan makna dengan satu pelafalan. Misal GEULIS, kalau sunda artinya CANTIK, namun kalau di JAwa GELIS ( tanpa U, namun mirip pelafalannya) artinya CEPAT. 

Beberapa istilah dalam bahasa Jawa - Sunda yang mempunyai kata yang sama tapi artinya berbeda (homonim).
- Maneh              (Jawa: lagi)              (Sunda: kamu)
- Pisan                (Jawa: sekali / satu kali)  (Sunda: sekali / sangat)
- Atos                 (Jawa: keras)            (Sunda: sudah)
- Amis                (Jawa: anyir)            (Sunda: manis)
- Urang               (Jawa: udang)          (Sunda: kita, saya atau orang)
- Gedhang/gedang  (Jawa: pisang)     (Sunda: pepaya)
- Cokot               (Jawa: gigit)             (Sunda: ambil)
- Kasep               (Jawa: telat)             (Sunda: tampan)
- Artos                (Jawa: duit)              (Sunda: arti)
- Dina                 (Jawa: hari)              (Sunda: pada)
- Ngumbah         (Jawa: mencuci baju) - (Sunda: mencuci piring)
- Tukang             (Jawa: profesi)         (Sunda: belakang)
- Alus                  (Jawa: halus)           (Sunda: bagus)
- Angel                (Jawa: sulit)            (Sunda: bantal)
- Bagong             (Jawa: tokoh punakawan) - (Sunda: babi)
- Beja                  (Jawa: beruntung)    (Sunda: kabar berita)
- Diajar               (Jawa: dihajar)          (Sunda: belajar)
- Gawe                (Jawa: membuat)      (Sunda: kerja)
- Genep               (Jawa: genap)           (Sunda: enam)

Nah, sekelumit perbedaan makna bahasa jawa dan sunda dalam satu pengucapan, semoga bisa menambah khazanah pengetahuan bahasa Jawa dan Sunda. Terimakasih

Sumber