Mohon tunggu...
Ludiro Madu
Ludiro Madu Mohon Tunggu... Dosen

Mengajar di Jurusan Ilmu Hubungan Internasional UPN 'Veteran' Yogyakarta.

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Nyepi: Hidup Dalam Sepi, Demi "Sepuh", Tapi Bukan "Sepah"

15 Maret 2021   22:54 Diperbarui: 16 Maret 2021   07:22 236 24 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Nyepi: Hidup Dalam Sepi, Demi "Sepuh", Tapi Bukan "Sepah"
https://encrypted-tbn0.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcSFlsmizJyBUuDSfZVgLkxSZI3vqdBU3ttMPg&usqp=CAU

Mas Dab sudah kangen menulisi diary ini. Sekian malam tidak menyapa secara langsung, rasanya seperti bagaimana gitu. Malam ini mungkin waktu yang tepat baginya untuk merenungi arti malam sepi, nyepi ini.

Hari Raya Nyepi bagi umat Hindu memang sudah lewat. Meski begitu, keheningan malam ini masih serasa seperti di hari Nyepi kemarin. 

Sendirian di kamar rumah. Istri dan anak-anak sibuk di kamar masing-masing. Mas Dab jadi nostalgis.

Dia terngiang-ngiang akan ingatan jaman dulu. Waktu itu memang pas bukan hari Nyepi, tapi ketika itu ada diskusi yang sok filsafat. Ngobrol soal kehidupan di antara tiga kata: "sepi, sepuh, dan sepah."

Mas Dab pun bersabda ke saya untuk menuliskan intermezo ini. Sekedar intermezo yang seolah menjadi sebuah permenungan dengan harapan memiliki arti dalam peringatan hari Raya Nyepi. 

###


Soal Sepi, Sepuh, dan Sepah
Mas Dab tidak tahu pastinya soal asal-usul ketiga kata bahasa Jawa itu. Tidak juga tau soal apakah ketiga kata itu termasuk pitutur atau nasehat dalam hidup orang Jawa. Entah juga apa sekedar asal disandingkan lalu diartikan. Dengan cara itu, ketiga kata itu bisa dipakai untuk menjelaskan bagaimana sebaiknya orang itu menjalani kehidupan menurut kebiasaan orang Jawa.

Tiga kata itu memang berasal dari bahasa Jawa. Sepi dalam bahasa Jawa mempunyai arti sama dengan di Bahasa Indonesia. Sepi bisa berarti keadaan sunyi, hening, tenang, tanpa keramaian.

Lalu, kata sepuh itu bahasa Indonesia-nya adalah tua. Ada kata wong sepuh yang berarti orang tua. Lalu, kata nyepuhke artinya upaya membuat sesuatu menjadi tua atau kuno. Ada kata lainnya, yaitu nyepuhke keris yang berarti membuat keris itu memiliki bentuk atau karakteristik kuno.

Terakhir, kata sepah atau sepa. Arti kata Bahasa Jawa ini adalah tidak memiliki rasa, atau seperti plain dalam bahasa Inggris. Dalam kebiasaan orang Jawa, sesuatu yang rasanya sepah atau sepa itu patut dibuang. 

Bagi banyak orang Jawa, rasa sesuatu (misalnya makanan) itu biaa manis, pahit, atau asin. Jika rasanya sepah atau sepa, maka makanan itu tidak enak, tidak perlu dimakan, sehingga dibuang saja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN