elde
elde profesional

penggembira....

Selanjutnya

Tutup

Catatan Artikel Utama

Blusukan di Kampung Outlet

29 Mei 2015   21:00 Diperbarui: 17 Juni 2015   06:28 469 30 31
Blusukan di Kampung Outlet
1432841997210477155

[caption id="attachment_421053" align="aligncenter" width="448" caption="kampung outlet...dok.elde"][/caption]

Outlet adalah surga bagi pencari barang murah namun pingin dari merek yang terkenal. Produk keluaran dari Lacoste, Adidas, Armani, Hugo Boss, Calvin Klein, Pepe Jeans, Tommy Hilfiger, Desigual, Levis dan banyak lainnya, dengan diskon besar membuat jantung berdetak. 20% disini….70% disana, menjadi daya tarik sendiri bagi para konsumen. Orang pun rela menempuh perjalanan hingga ratusan km hanya untuk memburu barang murah ini.

Bisnis outlet semakin marak di Jerman. Banyak rumah produksi menggelar dagangannya dengan embel2 outlet. Bahkan dibeberapa kota sudah mulai dibangun semacam kampung yang berisi toko2 khusus yang menjual barang outlet. Salah satunya adalah Ingolstadt. Kota kecil sebelah utara München berjarak sekitar 75 km dan berpenduduk kurang lebih 130.000 jiwa ini, juga terkenal karena sebagai pusat pabrik mobil Audi, beberapa tahun lalu dibangun “Ingolstad Village”. Untuk tahun ini kesebelasan sepakbolanya juga pertamakali promosi di Bundesliga. Dengan perjalanan santai berkecepatan 120-150 km/jam diatas jalan tol bebas kecepatan, dari München hanya cukup butuh waktu sekitar 40 menit.

[caption id="attachment_421054" align="aligncenter" width="448" caption="pintu utama..dok.elde"]

14328421711399551299
14328421711399551299
[/caption]

Puluhan toko dari segala jenis pakaian, sepatu, tas, jam tangan yang punya nama hingga perhiasan kristal Swarovski berjejer memadati sepanjang pinggir jalan. Rasa nyaman kita dapatkan disana untuk melakukan blusukan karena tidak terganggu lalu lalang sepeda maupun mobil. Seakan berada di mal namun di tempat terbuka dan bisa menghirup udara segar. Bagaikan jalan-jalan di kampung yang dipenuhi oleh toko-toko di pinggiran jalan. Tempat duduk juga disediakan bila ingin ngaso sambil ngitung berapa duit yang akan dibelanjakan. Di tempat ini jangan khawatir akan kelaparan, karena terdapat juga beberapa restaurant menyajikan masakan bahkan yang dari Asia. Khusus untuk restaurant makanan yang dijual pastinya tidak outlet dan sisa dari tahun lalu…wkwkkwk.

[caption id="attachment_421055" align="aligncenter" width="448" caption="kanan kiri pertokoan..dok.elde"]
14328422902124047625
14328422902124047625
[/caption]

Sampai saat ini sebagian orang masih mempercayai 100% bahwa outlet adalah sisa barang tahun sebelumnya yang dijual dengan harga lebih murah. Namun apakah benar pandangan tersebut ?

Sebuah stasiun televisi Jerman, RTL, melakukan reportase pencarian jejak menjawab pertanyaan ini. Mengapa barang- barang bermerek dijual begitu rendah bila dibandingkan dengan di toko biasa. Investigasi yang dilakukan membawanya sampai ke suatu pabrik pakaian di Bursa, Turki.

[caption id="attachment_421056" align="aligncenter" width="448" caption="monggo ngaso dimari...dok.elde"]
1432842393915902980
1432842393915902980
[/caption]

Dari keterangan pabrik yang juga menyetor barang ke Jerman ini menjelaskan bahwa sekitar 70-80% memproduksi khusus barang yang akan dijual di outlet. Namun pendapat berbeda datang dari pengamat industri yang mengatakan hanya sekitar 30-40%. Jadi barang yang dijual dengan embel-embel outlet, tidak semuanya adalah sisa produksi tahun sebelumnya, tapi memang sebagian diproduksi khusus.

Lantas kenapa mereka bisa menjualnya dengan harga “murah”. Jawabnya karena barang yang diproduksi khusus untuk outlet bahan yang digunakan dan proses pembuatannya berkualitas lebih rendah. Jadi dalam hal ini masalah barang outlet walau dengan merek sama, tapi berbeda kualitas dengan produk asli yang dijual di toko biasa. Ada semacam “kebohongan” masalah kualitas.

[caption id="attachment_421057" align="aligncenter" width="448" caption="jalanan bersih bebas rokok..dok.elde"]
14328425341677575675
14328425341677575675
[/caption]

Pakar marketing mengatakan tentang kebohongan kualitas ini nantinya akan merugikan perusahaan. Jika selama ini konsumen belum menyadarinya, mungkin tidak masalah dan perusahaan bisa mengeruk keuntungan. Namun dalam jangka panjang akan melngetahui dengan jelas dan pelanggan merasa dirugikan.

Ketika dikonfirmasikan masalah ini pada beberapa perusahaan diantaranya, Lacoste mengatakan bahwa ini adalah “kebijaksanaan perusahaan” dan tidak mau membicarakan lebih lanjut tentang strategi sistem outletnya. Levis menjawab tidak akan memberikan rincian strategi bisnisnya pada masyarakat. Bahkan Nike tidak mau memberikan klarifikasi. Puma mengakui memproduksi barang outlet untuk memenuhi jangkauannya tapi tidak ingin memberikan informasi secara rinci. Tom Tailor mengatakan memproduksi juga hanya dalam keadaan tertentu dan dijual di toko outletnya untuk ditawarkan sebagai keseimbangan bagi pelanggannya.

[caption id="attachment_421058" align="aligncenter" width="448" caption="dua anak kecil tidak belanja malah narsis foto2an...wkwkwkk..dok.elde"]
14328427712108502216
14328427712108502216
[/caption]

Dari hasil investigasi tersebut maka jika kita berbelanja di toko outlet, apabila beruntung dan mengenal baik suatu produk akan bisa mendapatkan barang dengan kualitas bagus dengan harga lebih murah. Namun bisa juga sebaliknya, jika tidak berhati-hati akan mendapatkan kualitas yang kurang karena dengan sengaja diproduksi khusus untuk toko outlet dan berkualitas lebih rendah.

Sedikit tips sederhana dalam memilih produk berkualitas bisa dilihat dari bahan dan jahitannya. Bahan yg baik bisa diraba kehalusannya, juga diterawang dengan sinar lampu apakah ketebalan ketipisannya rata disemua bagian. Kerapian jahitan harus diperhatikan dan kualitasnya bisa dilihat dengan menarik diantara dua sisi pada bagian sambungan jahitan hingga terlihat. Kerapatan jahitan yang tanpa banyak sela bisa diartikan tidak diproduksi oleh konveksi yang asal-asalan.

[caption id="attachment_421208" align="aligncenter" width="448" caption="jangan takut kelaparan, beberapa restauran jg tersedia...dok.elde"]
1432888073798625019
1432888073798625019
[/caption]

Sewaktu blusukan di Jogja atau di bandara melihat toko pakaian, sempat heran dengan harga yang begitu murah dari polo shirt dan celana jeans bermerek terkenal. Harga di Jerman yang sekitar 70€ atau 1 juta rupiah, tapi di tempat tersebut hanya berkisar 200-300 ribu saja. Penasaran sempat membelinya untuk dibandingkan yang pernah dibeli di Jerman. Hasilnya memang jauh berbeda, baik kualitas bahan maupun jahitannya. Namun saya tidak ingin mengatakan itu barang produksi outlet atau palsu, karena kenyataanya punya merek yang sama hanya beda kualitasnya…..