Mohon tunggu...
Nurhalia Manullang
Nurhalia Manullang Mohon Tunggu... Mahasiswi Pendidikan Bahasa Indonesia Universitas Pelita Harapan

Make Your Own Mark Menulis Menulis dan Menulis

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Luka di Kala Senja

22 September 2018   09:32 Diperbarui: 22 September 2018   09:54 737 1 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Luka di Kala Senja
(artist.com)

Air mata terus membanjiri pipiku. Setelah lima tahun berlalu aku tak bisa melupakannya. Rasa sakit kembali terasa saat memandang foto berbingkai rapi di dinding kamarku. Foto itu terlihat bahagia, sebab ada aku dengan pria berbadan tinggi, putih, matanya coklat.

Tampak ia menggenggam tanganku, sedangkan kepalaku bersandar di bahunya. Dada ini terasa sesak jika aku memutar memori cinta bersamanya. Cinta memang sulit dimengerti. Ia pergi meninggalkan luka yang membekas di hati.

**

Brukkkk...

"Maaf..maaf," kata seorang lelaki bertampang rapi sembari memungut bukuku yang berjatuhan.

"Lain kali hati-hati dong! Udah tau gue telat pake nabrak segala," protesku kesal lalu membersihkan serpihan debu yang menempel di bukuku.

"Sekali lagi saya minta maaf." Sahutnya tersenyum sinis lalu pergi.

"Dasar!"

Postur tubuh yang tinggi itu segera berbalik meninggalkanku dengan menenteng tas hitam serta buku tebal. Aku berlari menuju kelas mahasiswa jurusan Pendidkan Bahasa Indonesia UNIMED. Dua menit lagi kelas Linguistik Umum dari pak Peter akan dimulai. Kalau sampai aku telat bisa jadi aku tidak dibolehin masuk kayak dulu.

"Cia, kok lama? Telat bangun atau nonton film Korea ya semalam?" tanya Felix, sahabatku sejak SMP hingga sekarang.

"Apaan sih? Gue lagi bete ajah. Habis tadi malam papa marah-marah mulu karena melihat IPK gue rendah banget. So, sebenarnya gue malas masuk kelas hari ini. Tapi mama maksa, terpaksa gue nurut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
VIDEO PILIHAN