Mohon tunggu...
Listhia H. Rahman
Listhia H. Rahman Mohon Tunggu... Ahli Gizi

❤ Master of Public Health (Nutrition), Faculty of Medicine Public Health and Nursing (FKKMK), Universitas Gadjah Mada ❤ Bachelor of Nutrition Science, Faculty of Medicine, Diponegoro University ❤Kalau tidak membaca, bisa menulis apa ❤ listhiahr@gmail.com❤

Selanjutnya

Tutup

Wisata Artikel Utama

Di Balikpapan; Pergi ke Kebun Sayur, Pulang Bisa Bawa Permata

28 Mei 2016   23:42 Diperbarui: 29 Mei 2016   03:07 3088 16 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Di Balikpapan; Pergi ke Kebun Sayur, Pulang Bisa Bawa Permata
Pasar Inpres Kebun Sayur di Balikpapan

Pagi-pagi cuaca Balikpapan seperti  senang menyuruh saya untuk tetap tinggal. Hujan yang tidak berhenti sampai menjelang siang jadi teman yang tiba-tiba datang mengajak berdiam. Padahal, rencananya hari ini kakak akan mengajak saya untuk pergi ke Pasar yang letaknya ternyata juga tak terlalu jauh dari tempat tinggal.

Lambat laun, matahari akhirnya tak malu lagi. Sinarnya mulai terlihat dan hujan pun lama-lama terhenti. Pukul dua siang rencana segera dieksekusi. Angkutan umum dipilih untuk mengantarkan kami. Nah, perbedaan dengan di Jawa, Angkutan umum di Balikpapan ternyata memiliki bangku penumpang yang posisinya menghadap kedepan (seperti mobil pribadi umumnya). Tidak seperti angkutan di Jawa yang sering saya naiki , yang biasanya  mempunyai tempat duduk saling berhadapan. Ongkos yang dibayar pun lebih mahal, Jika biasanya di Semarang jauh-dekat sebesar 4000 rupiah, di Balikpapan sebesar 5000 rupiah.

Tidak perlu waktu lama untuk sampai ke tempat tujuan. Sekitar enam menit dan kami diturunkan tepat di Pasar yang dituju. Adalah Pasar Inpres Kebun Sayur.

Lho, Siang-siang kok Baru ke Pasar, Sayurnya Udah Habis Tho, Mbak!

Mendengar dari namanya memang membawa pemahaman pada pasar yang menjual beraneka sayur. Seperti pada umumnya pasar yang tersebar dan sering di kunjungi Ibu-ibu. Tapi, di Balikpapan beda cerita soal Pasar Inpres Kebun Sayur yang terletak di Jalan Raya Letjend. Soeprapto ini.

Sedikit Sejarah  Pasar Inpres Kebun Sayur

Semua punya masa lalu, tak terkecuali dengan pasar bernama kebun sayur. Tepat pada tahun 1983, Walikota Balikpapan -Syarifudidn Yoes- meresmikan Pasar Inpres Kebun Sayur yang kemudian sampai sekarang dikenal sebagai salah satu tempat destinasi wisata yang wajib dikunjungi para pelancong. Kembali soal nama. Kata “Inpres” yang terselip di nama pasar ini juga menjadi sejarah. Bahwa lahirnya Pasar Kebun Sayur adalah atas dasar Intruksi Presiden (Inpres) Soeharto pada tahun 1981. Sampai sekarang, kata “Inpres” masih dipakai dan terpampang jelas di bagian depan pasar.

Tempat Manjakan Mata Wanita

Toko Antalas, tempat jual pernak-pernik wanita
Toko Antalas, tempat jual pernak-pernik wanita
Kamu Wanita? Selamat. Berkunjung ke Pasar Inpres Kebun Sayur barangkali semacam surga bagi mata kalian. Pernak-pernik, hiasan manik-manik sampai batu permata yang beraneka warna siap menggoda. Dari yang berbentuk cincin, kalung, gelang, bross , dompet sampai tas tersedia.

dokpri
dokpri
Bahkan ada juga senjata khas suku dayak seperti mandau, kain songket motif dayak, baju adat dan juga makanan amplang yang menjadi incaran oleh-oleh kuliner khas kalimantan. Harganya?

Bros yang dipajang di etalase
Bros yang dipajang di etalase
Harga yang ditawarkan berwariasi dan cukup ramah di kantong. Sebabnya barang yang kita beli disini masih bisa ditawar. Ya, dari pengalaman membandingkan barang sejenis dengan yang dijual di online shop yang saya tahu, harga di Kebun Sayur memang paling bersahabat dan miring. Jadi,  jikapun ingin dijual kembali sangat bisa dan dengan harga yang bersaing tentunya.

Sama seperti pada hukum jualan yang berlaku dimanapun, semakin banyak barang yang dibeli, semakin banyak pula potongan yang akan kita dapatkan. Bross yang biasanya perbuah dijual 15.000 rupiah, jika beli lusinan (12buah) ternyata cukup dengan siapkan 160.000-180.000 rupiah saja. 

Tas motif dayak dengan kekhasan manik-maniknya bisa diperoleh dengan harga 220.000 rupiah, masih bisa dinego. Untuk bahan kain khas dayak dijual sekitar 250.000 rupiah. Cukup dengan 5.000 rupiah kalian sudah bisa membawa pulang paling tidak satu barang dari tempat ini. Catatan, harga juga ditentukan dari kualitas, tentu permata sungguhan akan berbeda dengan permata sintetis (buatan),ya.

Penjual kalung yang ramah
Penjual kalung yang ramah
Manik-manik Dayak yang Cantik

Jika di Jawa lebih dominan pada kerajinan anyaman bambu. Di Kalimantan punya ciri sendiri dengan manik-maniknya yang cantik. Ya, jangan lupa membeli manik-manik jika sedang berkunjung kesini. Motifnya yang khas ditambah dengan padu padan warna yang pas membuatnya makin mempesona.

Sudah lama, manik-manik menjadi bagian kehidupan Suku Dayak- Suku asli Kalimantan--. Hal ini bisa dilihat dari pakaian adat dan aksesoris yang dikenakan. Dikutip dari laman travel.kompas.com , ternyata warna dari manik-manik tersebut memiliki makna. Warna manik-manik Suku Dayak adalah merah,kuning,hijau, biru dan putih yang masing-masing memiliki arti tersendiri. Merah bermakna semangat hidup, biru bermakna kekuatan dari segala penjuru yang tidak mudah luntur, kuning bermakna keagungan dan keramat, hijau bermakna intisari alam semesta dan putih yang bermakna lambang kesucian iman seseorang kepada Sang Pencipta,lho. 

Manik-manik khas Dayak
Manik-manik khas Dayak
Bonus; Tips Memilih Bross

Bagi para pencinta aksesoris seperti bross, jangan hanya tergoda dari tampak luarnya saja. Sempatkanlah waktu untuk mengecek pengait. Coba cek, apakah jarumnya benar-benar tajam? Apakah kuat dan tidak melengkung?

Penting! Karena jangan sampai pulang-pulang bross pilihan kamu ternyata tidak bisa terpasang karena tumpul atau rapuh hingga mudah terlepas. Intinya barang apapun sebelum dibayar pastikan dulu.

Bros yang bisa dipakai untuk datang ke Kondangan
Bros yang bisa dipakai untuk datang ke Kondangan
***

Sekitar pukul empat sore , selesai sudah berkeliling dan mendapatkan barang yang diinginkan (meski ada yang masih harus di tunda untuk dibeli). Dengan275.000 rupiah saya telah mendapat enam bross ukuran kecil, empat bross yang lebih besar (bisa jadi penghias kebaya), tiga kalung manik-manik   dan juga sebuah rok bermotif dayak. Murah,kan? Oya ditambah beli amplang, Seratu ribu dapat satu kardus. 

Nah, bagi Anda yang sedang berkunjung ke Kalimantan khusunya Balikpapan, Pasar Inpres Kebun Sayur harus masuk daftar kunjungan, ya. silakan dipilih dan tetap ingat nasib dompet.

Salam,

Listhia H Rahman

Sumber bacaan

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x