Mohon tunggu...
Lilis Lisnawati
Lilis Lisnawati Mohon Tunggu... Mahasiswa

Mahasiswa S1 Pendidikan Sosiologi Universitas Sultan Ageng Tirtayasa

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Persepsi Masyarakat Terhadap Keberadaan Pengemis di Lingkungan Pasar Badak Pandeglang (Tinjauan Sosiologis)

23 November 2020   09:40 Diperbarui: 23 November 2020   12:33 228 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Persepsi Masyarakat Terhadap Keberadaan Pengemis di Lingkungan Pasar Badak Pandeglang (Tinjauan Sosiologis)
Pengemis di Lingkungan Pasar Badak Pandeglang (Sumber: Lilis Lisnawati)

Fenomena pengemis menjadi masalah sosial dalam kehidupan masyarakat. Pengemis disebut sebagai salah satu penyakit sosial atau penyakit masyarakat dan kerap kali dianggap sebagai sampah masyarakat, karena keberadaannya dalam kehidupan masyarakat dirasa sangatlah mengganggu dan meresahkan serta tidak sesuai dengan norma kehidupan. Pengemis adalah orang-orang yang meminta-minta dengan mengharapkan belas kasihan orang lain. Pengemis biasanya berlalu lalang di tempat-tempat keramaian seperti di perempatan jalan, terminal, pertokoan, stasiun, pasar dan tempat-tempat lainnya. Tak jarang kita temui sosok pengemis di tempat umum, atau bahkan dihampiri langsung oleh pengemis dan dimintai uang oleh mereka. 

Indonesia sampai saat ini masih tergolong sebagai negara berkembang dengan tingkat kemiskinan yang masih relatif tinggi. Masalah pengemis ini menjadi salah satu  dampak dari kemiskinan. Menurut Soekanto (2015:319) kemiskinan diartikan sebagai suatu keadaan di mana seseorang tidak sanggup memelihara dirinya sendiri sesuai dengan taraf kehidupan kelompok dan juga tidak mampu memanfaatkan tenaga mental, maupun fisiknya dalam kelompok tersebut. Kemiskinan dapat mengganggu kesejahteraan masyarakat, hal ini membuat banyaknya pengemis dan pengamen yang bertebaran dimana-mana dan menyebabkan semakin bertambahnya sampah masyarakat. 

Banyaknya jumlah pengemis yang semakin meningkat menandakan bahwa masih terdapat kemiskinan di berbagai daerah. Selain itu juga kebutuhan hidup manusia yang semakin kompleks yang telah membutakan manusia untuk mencari penghasilan dengan segala cara tanpa usaha yang keras, salah satunya dengan mengemis. 

Pengemis dan pengamen sangat mudah untuk dijumpai terutama di tempat-tempat umum yang ramai salah satunya di lingkungan Pasar Badak Pandeglang. Pasar Badak Pandeglang merupakan pasar tradisional yang terletak di Kecamatan Pandeglang Kabupaten Pandeglang Provinsi Banten. Pengemis di Pasar Badak Pandeglang ini biasanya dilakukan oleh para pengemis dengan tingkat usia yang berbeda-beda mulai dari anak-anak hingga orang dewasa. 

Berdasarkan observasi di lapangan tepatnya di Pasar Badak Pandeglang ditemukan setiap harinya para pengemis yang selalu beroperasi, para pengemis ini biasanya berkeliling pasar dan meminta-minta baik kepada pedagang maupun pengunjung pasar. Mereka berkeliling dari toko atau lapak ke lapak pedagang. Bahkan dalam sehari saja para pengemis ini dapat berkeliling pasar lebih dari sekali. Seperti halnya yang dikatakan oleh salah satu pedagang di Pasar Badak Pandeglang, Ibu Rohmah (45) mengatakan bahwa memang sangat sering Ia temukan pengemis yang beroperasi setiap harinya dan bahkan dalam sehari saja pengemis tersebut dapat berkeliling lebih dari sekali mendatangi lapak tempatnya berdagang. Dan baginya kondisi tersebut membuatnya merasa terganggu apalagi jika Ia tidak memberikannya uang biasanya pengemis tersebut akan terus berada disana dan hal itu mengganggu kepada pembeli lain. Tetapi jika Ia memberikannya uang biasanya pengemis tersebut akan merasa ketagihan dan terus mendatangi lapaknya berdagang.

"Saya sangat sering menemukan pengemis di pasar Pandeglang ini, dan bahkan dalam sehari saja pengemis ini mendatangi lapak saya lebih dari sekali. Tentu hal itu membuat saya merasa terganggu karena jika saya tidak memberikan uang kepada pengemis itu mereka akan terus diam di lapak saya dan itu mengganggu pembeli yang akan membeli dagangan saya apalagi jika sedang ramai pembeli, tetapi jika saya memberikannya uang biasanya mereka akan terus mendatangi lapak saya dan mungkin karena ketagihan walaupun saya memberi uangnya juga tidak dalam jumlah besar." Ujar Ibu Rohmah (45) di Pasar Badak Pandeglang, Minggu (15/11/20).

Selain itu yang lebih memprihatinkan, ditemukan pengemis yang cacat dan sudah tua biasanya pengemis ini beroperasi di jalan depan toko yang banyak dilalui oleh pengunjung pasar, membuat para pengunjung pasar merasa iba ketika melihat pengemis yang cacat ini. 

Berdasarkan observasi di lapangan, pengemis yang cacat ini biasanya ada ketika pasar sudah mulai ramai atau ketika toko-toko di pasar sudah dibuka dan sampai pasar sudah sepi atau tutup. Perasaan tidak tega juga dirasakan oleh Ibu Sri sebagai pemilik toko. Namun Ia mengatakan bahwa setiap harinya pengemis yang cacat ini justru lebih banyak yang memberikannya uang ketimbang pengemis yang masih terlihat segar bugar.

"Iya suka ngerasa tidak tega sama pengemis yang cacat ini tapi ya gimana ya mau ngasih juga suka banyak juga yang ngasih tiap harinya, tapi ketimbang ngasih pengemis yang terlihat segar bugar saya lebih memilih ngasih pengemis yang cacat." Kata Ibu Sri (47) di Pasar Badak Pandeglang, Minggu (15/11/20).

Masyarakat di Pasar Badak Pandeglang baik penjual atau pembeli dibuat resah terhadap keberadaan pengemis karena keberadaannya mengganggu ketenangan mereka ketika mereka berdagang atau berbelanja apalagi pengemis yang meminta-minta dengan cara memaksa. Pedagang pun merasa dirugikan karena konsumennya merasa terganggu dengan hal itu. Namun seiringnya waktu, masyarakat baik pedagang maupun pembeli di Pasar Badak Pandeglang sudah merasa terbiasa dan mulai menerima keberadaan pengemis disana. Bahkan merasa kasihan dengan kondisi pengemis yang setiap harinya meminta-minta dan memaklumi bahwa mereka seperti itu juga karena membutuhkan uang untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Hal ini pun dikatakan oleh Ibu Rohmah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x