Mohon tunggu...
Lastri Lina Erliyawati
Lastri Lina Erliyawati Mohon Tunggu... Guru - Mahasiswi Program Studi Sastra Indonesia Universitas Pamulang

Penulis tidak pernah dilahirkan, namun ia diciptakan

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Sastra Digital: Perkembangan dan Dampaknya

28 Oktober 2022   06:57 Diperbarui: 28 Oktober 2022   06:59 910
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Di zaman yang semakin berkembang ini tentunya kalian sering mendengar kata "Sastra Digital". Apa sih, sastra digital itu? Bagaimana perkembangan sastra digital? Lalu adakah dampak yang terjadi dari adanya sastra digital? Yuk, kita bahas!

Seiring dengan berkembangnya zaman, sastra terus mengalami inovasi dan terus berkembang serta menyesuaikan diri dengan era dimana ia berada. Hal ini dapat dilihat dari munculnya istilah-istilah baru, seperti sastra digital yang semakin popular.

Sastra digital merupakan sebuah aktivitas berbahasa dalam bentuk tulisan yang berwujud digital yang memanfaatkan teknologi sebagai medianya, misalnya seperti handphone, komputer, internet dan lainnya. Sastra digital memanfaatkan kemampuan dan kemajuan teknologi komunikasi sebagai sarana dan prasarana berkarya.

Adanya sastra digital ini juga sangat menguntungkan bagi para penulis pemula untuk mempublikasi karya-karya mereka. Sastra digital ini dijadikan sebagai wadah untuk berkreasi dibidang sastra yang dapat dilakukan oleh siapapun.

Sastra digital ini tentunya dapat memberikan keuntungan bagi para penulis untuk mempublikasikan karyanya atas kehadiran sastra yang bersifat 'bebas' tak mengenal ruang, waktu, bahasa dan mendobrak sekat-sekat Negara sehingga tulisan yang dimuat dengan cepat terekspos ke seluruh belahan dunia.

Karya sastra tentunya yang menjadi indikator untuk melihat 'kemampuan' seorang penulis atau sastrawan. Hal ini bisa dibilang karya sastra yang dikagumi atau terkenal merupakan 'bukti' pengakuan masyarakat terhadap eksistensi sang sastrawan sendiri. Maka, kehadiran sastra digital ini bisa menjadi alternatif publikasi.

Bagaimana perkembangan sastra digital?

Munculnya sastra digital dimulai berdasarkan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang kian merambah di berbagai segi kehidupan. Namun, pada dasarnya hal ini telah dimulai dari akal diri manusia yang telah mendorong berbagai fonemena untuk dianalisis berdasarkan nalar sehingga memunculkan rasionalitas dan fungsionalitasnya.

Dengan kemampuan tersebut, manusia mempelajari berbagai ilmu pengetahuan yang ada di dunia. Salah satu implementasinya yaitu penemuan yang mencangkup Ilmu Pengetahuan dan Teknologi atau yang biasa disebut dengan Iptek. Perkembangan sastra digital di Indonesia mulai dikenal oleh khalayak di akhir tahun 1990-an dan ditandai dengan peluncuran buku antologi puisi cyber berjudul Graffiti Gratitude pada tanggal 9 Mei 2001 di Puri Jaya, Hotel Sahid, Jakarta yang digawangi oleh Sutan Ikwan Soekri Munaf, Nanang Suryadi, Nunuk Suraja, Tulus Widjarnako, Cunong, dan Medy Loekito. Mereka telah tergabung dalam satu yayasan yakni Yayasan Multimedia Sastra (YMS).

Namun ternyata, kemunculan buku tersebut menuai pro dan kontra di kalangan masyarakat yang bergelut di bidang sastra. Dalam peluncuran buku antologi ini sempat mengundang kritikan, baik terhadap wujud bukunya maupun terhadap kualitas puisinya. Meskipn begitu, Usman K.J Suharjo tetap mengusulkan bahwa pada tanggal 9 Mei 2001 diperingati sebagai hari Sastra Cyber Indonesia.

Lalu adakah dampak yang terjadi dari adanya sastra digital?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun