Mohon tunggu...
Kristianto Naku
Kristianto Naku Mohon Tunggu... Penulis Daring

Saya Kristianto Naku (Penulis Daring dan Blogger). Aktif menulis di blog pribadi, jurnal ilmiah, majalah, surat kabar harian, dan menjadi editor majalah.

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Menunggu Undangan Demo Sambil Kuliah Daring

20 Oktober 2020   11:13 Diperbarui: 20 Oktober 2020   11:40 83 1 0 Mohon Tunggu...

Hari ini Selasa (20/10/2020), semua civitas kampus yang terafiliasi dalam aksi Badan Eksekutif Mahasiswa Seluruh Indonesia (BEM SI) kembali menggelar aksi demonstrasi. Kapan kelarnya? Seberapa urgen dan mendesak kuliah online di tengah panasnya isu Tolak Omnibus Law Cipta Lapangan Kerja? Apakah materi-materi kuliah daring tak terlalu menarik 'tuk dipelajari sehingga undangan demo lebih diprioritaskan?

Apa perlu semua materi kuliah daring untuk semester ini diganti dengan tema umum Tolak Omnibus Law Cipta Lapangan Kerja? Kan bisa langsung dipraktik turun ke lapangan dengan aski demonstrasi. 

Lalu, apakah dosen-dosen sudah tak punya rencana lagi 'tuk berbagi pengetahuan kuliah selain pengetahuan soal Omnibus Law Cipta Lapangan Kerja? Sekolah daring sambil demo rasanya unik dan aneh. Unik karena orang bisa melakukannya secara bersamaan -- kuliah, sambil demo. Aneh karena aksi demo sambil kuliah daring justru dilakukan saat bangsa ini tengah tertatih-tatih melawan Covid-19.

Sejak Maret hingga pertengahan Oktober 2020, kuliah tatap muka ditiadakan. Semua kegiatan belajar, secara darurat dialihkan ke sistem belajar dalam jaringan (daring). Dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendekdibud) dihimbau agar civitas akademika wajib kembali ke rumah masing-masing agar 'tak terpapar pandemi virus corona. Belajar dari rumah. Kuliah dari rumah. Sebaiknya kurangi kebiasaan keluar rumah. Pakai masker. Jaga jarak. Dan, hindari kerumunan. Kampus bersatu, lawan korona. #KampusTangkalCorona. Strategi kampus, kurang lebih demikian di tengah masa pandemi ini.

Alhasil, semua taat. Mahasiswa sibuk dalam suasana kuliah daring. Membaca notifikasi. Upload tugas. Buka aplikasi zoom. Semuanya tertib dan disiplin. Kadang ada yang mengeluh, akan tetapi tak jarang ada yang meneguk pesan dari sistem belajar dengan cara baru ini -- sistem belajar daring. Mereka yang meneguk pesan, berasumsi bahwa dengan kuliah daring, mahasiswa dilatih untuk belajar mandiri dan dilatih untuk pandai membagi waktu. Dengan kata lain, dalam sistem belajar daring, kuliah dan sistem belajar tetap berjalan.

Saat kuliah daring sedang loading, polemik mulai muncul ketika waktu menginjak bulan Oktober. Tiba-tiba semua peserta kuliah daring turun ke jalan-jalan menyambangi jarak. 

Semua berkumpul menjadi satu membentuk kerumunan sambil berteriak: "Tolak Omnibus Law Cipta Lapangan Kerja!" Perubahan iklim civitas akademika memancing jutaan perhatian mata. Kenapa semua turun ke jalan dan menyambangi Covid-19? Seberapa besar pengaruh Omnibus Law Cipta Lapangan Kerja terhadap proses perkuliahan daring? Kuliah daring 'tak terlalu menarik? Kuliah daring makes student get nothing?

Ketika mendapat undangan untuk turun berdemo, semua pertanyaan di atas tak penting. Yang paling penting sekarang adalah soal solidaritas sebagai bagian dari civitas kampus. Jika ada undangan untuk berdemo, langsung jalan. Kita adalah mahasiswa. Kita pencetus perubahan. Mungkin semangat inilah yang "menggerayangi" peserta kuliah daring ketika turun ke jalan-jalan sambil menenteng poster dan spanduk bertuliskan "Tolak UU Cipta Kerja!"

Animo mahasiswa untuk turun ke jalan-jalan dan meneriak "Tolak UU Cipta Kerja" dalam kerumun adalah bagian dari upaya menghardik kemendesakan yang dialami sebuah bangsa dan negara. Mahasiswa merasa perlu berorasi, mengumpulkan massa, menggedor-gedor pintu istana agar suaranya sampai ke telinga Joko Widodo. 

Ini perlu, karena sejarah pernah membuat sebuah revolusi besar-besaran. Pada 1998, mahasiswa pernah berhasil menumbangkan rezim Suharto berkat aksi kerumun. Tapi, konteks waktu itu, memang berbeda. Suharto layak dilengser mengingat ia terlalu lama memimpin Indonesia. Alasan lain dari sekadar rezim kuasa Suharto, juga banyak dipersoalkan lain yang krusial, misalkan dinasti korupsi dan krisis moneter.

Rezim Jokowi, apa? Apakah Jokowi tak berbuat apa-apa selama masa kepemimpinannya? Apakah Jokowi cuek melihat penderitaan rakyat di masa pandemi Covid-19 ini? Apakah Jokowi seorang koruptor? Apakah Jokowi tak berpihak pada bangsa dan negaranya? Apakah Jokowi pro-asing? Apakah dana triunan rupiah yang diglontorkan secara terangan-terangan bukan sebuah itikad baik dari rezim Jokowi? Mari mencermati. Mari duduk dan berpikir. Mari melepas riuh dengan sedikit menyeduh hening agar pikiran dan hati tak ramai dihantui pandemi cemas-takut-marah-geram!

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x