Mohon tunggu...
Gunawan Wibisono
Gunawan Wibisono Mohon Tunggu... Administrasi - Palembang, Sumatera Selatan

puisi adakalanya menggantikan rembulan diwaktu malam dan hadir menemanimu di siang hari tatkala hatimu gundah maka aku adalah puisi.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Tarian Bola

2 Desember 2022   00:31 Diperbarui: 2 Desember 2022   00:34 123
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

 (1)

Bola itu menari-nari pada mata

Mata-mata malam yang telanjang

Menelanjangi hari yang tergesa

Di balik kantuk yang membeliak

(2)

Bola itu tak lalu berhenti menari

Dia menarik ingin dalam penat

Memperdayai segala hingga lalai   

Menyelinapkan hasrat diam-diam

(3)

Bola itu kini menari di dini hari  

Menyibak kantuk dengan sihirnya   

Memperdaya malam hingga lalai   

Menangkapi penat menjadi bola

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun