Mohon tunggu...
Kang marakara
Kang marakara Mohon Tunggu... Wiraswasta

Belajar dan mengamalkan.hinalah aku,bila itu membuatmu bahagia.aku tidak hidup dari puja pujimu

Selanjutnya

Tutup

Puisi

Puisi | Pemimpin dalam Secangkir Air Mengalir

2 Januari 2020   11:36 Diperbarui: 2 Januari 2020   11:35 33 10 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Puisi | Pemimpin dalam Secangkir Air Mengalir
Pixabay.com

Matanya lelah,  merah tanda memperhatikan semua, tetap terjaga tatkala rakyat mendengkur memeluk mimpi. Perut tipis pertanda hanya satu suap nasi boleh mengisi, menangis ketika rakyat mulai meratap, tersungkur tatkala kerusakan tak jua tertangani. Hujan ia kehujanan, panas menyengat membakar tubuh ringkih tanpa jas dan dasi. Memanggul semangat taburkan manfaat kepada rakyat di sudut sunyi, membungkuk menyentuh hati dengan hati suci bukan janji-janji

Seperti hari ini. Banjir menyapu ulu hati, korupsi menari mengoyak pedih, kecurangan dan keculasan saling tindih dengan janji-janji. Apa yang di ucapkan kemudian di ingkari, apa yang di sumpahkan sekian jam kemudian di hianati. Berlalu seakan kemarin bukan persoalan, menganggap ringan tanpa peduli suaru saat nanti pasti di pertanggung jawabkan

Keruh seperti air selokan, bau busuk bagai bangkai kemunafikan tertanam di setiap kebijakan. Pemimpin selangkah di depan dalam menghasapi kesulitan, pemimpin paling belakang demi memastikan semua rongga perut rakyat telah kenyang. Baru ia sedikit menikmati sisa-sisa kebahagiaan.

Seperti air yang mengalir memenuhi setiap celah agar terisi, seperti air yang tenang ciptakan suasana tentram kehidupan. 

Bagan batu,2 januari 2020

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x