Mohon tunggu...
Junaedi
Junaedi Mohon Tunggu... lainnya -

Lahir dan tumbuh di Wonosalam, kawasan pertanian-perkebunan dataran tinggi di Jombang bagian selatan. Sementara ini tinggal di Kota Malang. Hanya seorang pencangkul dan penikmat kopi yang sesekali belajar menulis di blog http://pencangkul.blogspot.com dan http://cangkop.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Dari Balik Secangkir Kopi Memandang Dunia

24 Mei 2015   16:26 Diperbarui: 17 Juni 2015   06:39 172 1 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

"Betapa nikmatnya rasa kopi, lebih nikmat dari seribu ciuman, lebih manis dari anggur yang paling manis”.



BEGITULAH saya memulai tulisan ini dengan kalimat yang entah dari mana awal mula kalimat itu saya dapatkan. Sebagai penikmat kopi, tentu saya sangat menyukai ungkapan tersebut sekaligus sebagai justifikasi bahwa kopi itu memang nikmat dan layak untuk dinikmati semua orang. Dengan tulisan ini pula, saya pun jadi terbawa ke memori masa silam, masa anak-anak, dimana saya sudah mengenal dan menyeruput kopi. Betapa tidak, sejak usia sebelum sekolah dasar saya sudah terbiasa menyesap kopi yang saya “curi” dari cangkir ukuran jumbo, --di kampung saya disebut “mug” dengan kapasitas hampir setengah liter--, yang setiap pagi, siang dan sore hari dibuat nenek buat kakek saya. Nasehat nenek dan orang tua saya bahwa anak kecil jika minum kopi penglihatannya akan kabur dan remang-remang tak pernah saya hiraukan. Justru pandangan saya menjadi kabur kalau pagi hari tidak nyeruput kopi.

Minum dan menikmati kopi di keluarga memang sudah menjadi “tradisi wajib”. Bukan karena ikut-ikutan gaya hidup atau semacamnya, tetapi secara lingkungan geografis, tempat kami memang sebagai penghasil kopi yang mempunyai sejarah cukup panjang. Berada di lereng Pegunungan Anjasmoro, dengan ketinggian berkisar 500-1000 meter dari permukaan laut, menjadikan kawasan di perkampungan saya cocok ditanami berbagai jenis kopi. Sejak sekitar sebelum tahun 1900-an, kolonial Belanda telah membangun perkebunan kopi di kampung saya. Bahkan kebun-kebun kopi itu pada tahun 1861 pernah dikunjungi oleh seorang naturalis asal British, Alfred Russel Wallace, yang juga menciptakan sebuah garis imajiner sebagai batas pemisah fauna dan dikenal sebagai Garis Wallacea. Hal ini seperti yang tertuang dalam Java a Traveler’s Anthology dan disebutkan dalam The Malay Archipelago, merupakan salah satu buku perjalanan ilmiah terbaik pada abad ke-19. Bahkan saya sendiri sempat mendokumentasikan dengan membuat tulisan dan dipublikasikan oleh Harian Surya lima tahun yang lalu tentang perjalanan Wallace di Jombang ini. Menariknya, untuk membuat tulisan itu, yang panjangnya cuma sekitar 800 kata, ternyata saya butuh waktu lebih dari 2 bulan sebelum saya publikasikan. Demi referensi dan informasi detail, saya terpaksa pulang kampung dan blusukan (lagi) ke kebun-kebun kopi masyarakat di kampung halaman.

Ragam Varian

Selanjutnya dalam menikmati kopi, sebelum saya mengenal kopi instan, saya biasa menyesap kopi murni, kopi 100 % dengan butiran agak kasar, atau biasa disebut kopi tubruk. Kopi-kopi yang saya minum merupakan kopi hasil pertanian kampung sendiri, yang telah disimpan beberapa tahun sebelum diolah dan siap dikonsumsi. Bukan kopi yang panen tahun ini kemudian di konsumsi tahun ini juga. Orang-orang kampung biasa menyimpan kopi bertahun-tahun setelah dipanen. Ini dilakukan untuk mencipta rasa yang lebih kuat sekaligus menurunkan kadar asam yang kurang ramah pada lambung. Secara ekonomi, penyimpanan ini juga merupakan cara menabung warga kampung dan untuk menunggu harga yang lebih baik sebelum dilepas ke pasar.

Bahkan saya mempunyai racikan khusus dalam membuat kopi sehingga bisa memberikan “dopping” ketika tubuh mulai suntuk dengan rutinitas. Ini saya lakukan terutama ketika jaman “ngampus” di Bogor. Seringkali saya bergadang menghadapi aneka jurnal dan angka-angka yang memusingkan. Biasanya saya membuat racikan kopi murni yang saya bawa dari kampung halaman ditambah dengan jahe, susu full cream, jahe, dan madu. Gula saya tiadakan karena manisnya dapat diperoleh dari susu full cream dan madu. Racikan kopi ini ternyata ampuh menjadi senjata saya untuk menghadapi dan mantengin aneka jurnal maupun angka-angka.

Sampai saat inipun saya masih aktif menjadi penikmat kopi, 2-3 cangkir sehari telah menjadi takaran reguler. Jenis kopi yang saya nikmati pun beragam, karena lidah saya wellcome untuk semua jenis kopi, baik yang tradisional buatan ala kampung, yang instan sachetan, maupun kopi yang dihidangkan ala cafe-cafe modern. Namun demikian, untuk jenis kopi sachet, saya lebih tertarik pada jenis kopi yang minim bahan tambahan atau pun perisa. Seperti produk Nescafe varian Tubruk Kopi Susu, yang saya mengenal pertama kali ketika berada di Pulau Flores dan menjelang gelaran Piala Dunia 2010 lalu. Meskipun kopi tubruk, kopi ini relatif lembut namun terasa kuat aroma dan taste kopinya.

[caption id="attachment_367457" align="aligncenter" width="300" caption="Kopi Susu Tubruk Nescafe (Koleksi)"][/caption]

Sementara itu, masih produk Nescafe, varian classis dan cappuccino masih menjadi favorit. Varian ini, terutama capuccino, menjadi favorit saya karena rasanya memang cocok untuk segala suasana dan cuaca. Bisa dinikmati sebelum dan sesudah makan (besar) maupun ditengah-tengah aktivitas sehari-hari. Sensasi cappuccino yang mewah serasa menghadirkan café di rumah dan di setiap kesempatan. Ditambah lagi dengan busa yang ditimbulkan mampu meng-koreografikan indera pengecap saya dan menghadirkan butiran-butiran rasa dan aroma yang eksotis dan romantis.

[caption id="attachment_367455" align="aligncenter" width="300" caption="Sumber: nestle.co.id"]

1432458806502997383
1432458806502997383
[/caption]

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan