Mohon tunggu...
Julius Deliawan
Julius Deliawan Mohon Tunggu... ttps://www.instagram.com/kompasianacom

Guru sejarah, yang mencintai dunia tulis menulis. Menaruh minat pada soal-soal kepemimpinan, pengembangan sumber daya manusia, sosial, budaya dan pertanian. Punya obsesi mengembangkan pendidikan yang memerdekakan, menerbitkan buku dan menjadi petani. Untuk perkenalan lebih lanjut, dapat ditemui di : juliusdeliawan@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Dialog Mencari Kekuatan di Tengah Pandemi

8 Mei 2020   08:00 Diperbarui: 8 Mei 2020   08:55 41 18 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dialog Mencari Kekuatan di Tengah Pandemi
sumber pixabay.com

Seleksi alam memaksa mahluk hidup  beradaptasi, jika tidak ingin tinggal kenangan. Binatang mengubah fisiknya, menyesuaikan dengan alam dimana dia tinggal. Manusia melalui isi kepalanya, menghasilkan ilmu pengetahuan, berinovasi dan memenangkan pertandingan.

Biasanya begitu! Sehinngga saya memiliki optimisme, bahwa kali inipun demikian. Meski, virus yang kini menghantui pun sebenarnya juga sedang ingin melewati proses seleksi alam itu. Mungkin juga tidak ingin punah.

Jika ingin memenangkan peperangan, pengetahuan yang masih sangat terbatas, mengisyarakatkan bahwa kita sebisa mungkin menjauhi interaksi. Sehingga tinggal di rumah, adalah satu solusi. Penyebaran virus terhenti, dan pada gilirannya nanti kita dapat beraktifitas seperti sedia kala, begitulah harapannya. Tetapi sampai kapan?

Para ahli matematika, ternyata juga mengubah-ubah prediksinya. Kejenuhan mulai melanda sebagian besar dari kita. Sebagai mahluk merdeka, tetapi kini terpenjara. Di rumahnya sendiri.

Berharap semuanya segera berlalu, jelas tidak berlebihan. Secara sekilas saya menggambarkan bagaimana film-film sekelas Holywood pun menjadikan harapan sebagai hal yang menarik. Sehingga Super Hero lahir dari realitas harapan tersebut.

Manusia butuh solusi yang mengangkat bebannya. Super Hero jawabannya, tetapi ini juga terbatas, anda dapat membacanya di sini.

Saya tidak pernah membayangkan berada dalam situasi seperti ini sama sekali. Perasaan kuatir, serba tidak jelas mendominasi. Sulit sekali melihat harapan. Meski secara alamiah hal ini membawa saya pada keadaan berserah.

Membangun relasi pada Tuhan dengan rasa yang berbeda dari sebelumnya. Juga adalah yang sangat manusiawi, karena keberadaan kita sebagai mahluk yang terbatas. Sekilas saya mengulasnya, tulisan itu saya beri judul ; Covid-19 dan Cara Mendalam Memaknai Kekecewaan

Melalui perenungan, karena bekerja dari rumah, memberi ruang pribadi sangat luas, maka bagi saya ini adalah ruang bagi pemulihan bagi diri sendiri. Bahkan, melahirkan pertanyaan-pertanyaan kritis bagi diri sendiri.

Dengan keinginan-keinginan yang masih tertunda. Menjadi penulis misalnya? Saya mencoba membahasnya di sini,  meski belum tuntas alias menemukan jawaban pasti atas kegelisahan itu.

Meski memiliki banyak ruang pribadi untuk melakukan kontemplasi, tetapi saya juga menyadari bahwa saya sedang tidak dalam posisi berlibur. Saya ini guru, dan sedang bekerja. Tentu tidak bisa meninggalkan tanggungjawab saya dalam mengajar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x