Mohon tunggu...
Johan Japardi
Johan Japardi Mohon Tunggu... Penerjemah, epikur, saintis, pemerhati bahasa, poliglot, pengelana, dsb.

Lulus S1 Farmasi FMIPA USU 1994, Apoteker USU 1995, sudah menerbitkan 3 buku terjemahan (semuanya via Gramedia): Power of Positive Doing, Road to a Happier Marriage, dan Mitos dan Legenda China.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Peribahasa tentang Berusaha

17 Juni 2021   08:47 Diperbarui: 17 Juni 2021   08:58 129 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Peribahasa tentang Berusaha
Si Pencapai, sumber: smallbizclub.com

Berusaha pun ada peribahasanya? Tentu saja, karena leluhur kita yang luhur itu adalah manusia pejuang yang gigih dalam berusaha, antara lain sampai mereka dikenal sebagai manusia bahari, suka gotong royong dsb, dan mengkristalisasikan juga kearifan tentang berusaha itu dan mewariskannya kepada kita melalui tradisi lisan dan selanjutnya tulisan.

Sayang buku-buku peribahasa dalam perpustakaan saya dikategorikan menurut kata kunci alih-alih tema, dan saya pun "berusaha" untuk mengambil satu per satu peribahasa itu untuk dikategorikan ke dalam tema-tema, termasuk artikel Peribahasa tentang Berusaha ini.

Dulu ada seorang teman kuliah saya yang punya kebiasaan yang unik. Setiap kali seorang teman sesama perokok yang hendak meminjam korek gas kepadanya, tak pernah dia serahkan. Alih-alih, dialah yang menyulut rokok sang teman dengan nyala api sekecil mungkin lalu mengatakan "berusahalah."

Perjalanan menuju Destinasi
Berusaha adalah sebuah kegiatan untuk berangkat dari titik awal menuju destinasi, dengan demikian perlu direncanakan sebaik-baiknya, agar tidak berjalan di tempat.

Perjalanan yang ditempuh tanpa rencana akan membuat destinasi menjadi semakin jauh dan kabur: Awal dikenal di akhir tidak, alamat badan akan rusak (Orang yang tidak berhati-hati dalam melakukan pekerjaannya, pada akhirnya akan menyesal dan kecewa).

Kegigihan seseorang diuji selama melakukan perjalanan itu, dan terlihatlah 3 jenis manusia dengan 3 tingkat kegigihan dalam berusaha, dengan contoh mendaki gunung.

1. Si Pembatal
Orang yang belum merealisasikan rencana perjalanan yang satu, sudah membuat rencana perjalanan yang lain. Kebiasaan menjadi si pembatal ini pada gilirannya akan membuat penyakit yang dideritanya berubah dari akut menjadi kronis dan dicap orang lain sebagai "manusia pemalas" dan "manusia tak jelas."

2. Si Pengemah
Orang yang sudah mendaki gunung sampai ketinggian tertentu lalu membuat kemah dan beristirahat di sana. Kelamaan berkemah akan membuyarkan orientasi dia bahwa semula rencananya adalah untuk NAIK sampai ke puncak gunung agar dia bisa melihat dengan lebih jelas tingginya langit dan luasnya daratan maupun samudera. 

Sangat disayangkan jika akhirnya dia memilih untuk TURUN gunung. Hasil yang dia capai hanya sedikit lebih baik ketimbang si pembatal, namun kesamaan mereka yang terlihat jelas oleh orang lain: belum pernah mencapai puncak gunung.

3. Si Pencapai
Tak usah saya jelaskan lagi, dari ketiga jenis manusia ini, hanya segelintir yang akhirnya mencapai puncak gunung yang dia rencanakan akan dia daki, dengan terus berusaha, selangkah demi selangkah, rela: Berakit-rakit ke hulu berenang-renang ke tepian, bersakit-sakit dahulu bersenang-senang kemudian (Perbuatan yang walaupun terasa berat, namun dapat menghasilkan hasil yang baik di kemudian hari).

Lalu bagaimana dengan orang yang suka menunda pekerjaan dengan alasan sarananya kurang?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN