Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Artikel Utama

Isu Rasialis dalam Persaingan Bisnis Oleh-oleh di Sumbar?

22 Agustus 2019   09:09 Diperbarui: 22 Agustus 2019   10:36 0 30 10 Mohon Tunggu...
Isu Rasialis dalam Persaingan Bisnis Oleh-oleh di Sumbar?
Dok pribadi

Kebetulan saja dalam beberapa hari terakhir ini isu tentang rasialis kembali mencuat setelah ada aksi massa menolak rasis dan persekusi di beberapa kota di Papua dan Papua Barat. 

Saya juga menonton siaran langsung beberapa pertandingan Liga 1 di mana ada pemain asal Papua yang membentangkan kertas bertuliskan "say no to racism" dan memperlihatkannya ke depan kamera televisi, sehabis ia mencetak gol.

Tapi tulisan saya berikut ini tidak berkaitan dengan aksi demo di Papua, meskipun pesan agar kita mengikis perilaku rasialis antar saudara se tanah air, tetap relevan dengan tulisan ini.

Begini, sewaktu saya pulang kampung ke Sumatera Barat, tanggal 2 sampai 4 Agustus 2019 yang lalu, tepatnya di hari terakhir sewaktu mau kembali ke Jakarta dan berniat membeli oleh-oleh kripik balado khas Padang, dari sanalah cerita bermula.

Pak sopir yang mengantarkan saya sekaligus juga menjadi pemandu wisata, dengan panjang lebar bercerita tentang beberapa toko oleh-oleh  yang terkenal di kalangan para wisatawan domestik maupun dari luar negeri (khususnya dari Malaysia dan Singapura). Maksudnya agar saya memilih salah satu toko karena sebelumnya saya telah mengutarakan niat buat mencari oleh-oleh.

Saya akhirnya membeli di sebuah toko yang lumayan luas, bukan karena penjualnya adalah urang awak asli, namun karena tertarik dengan keterangan pak sopir yang mengatakan di toko itu pengunjung bebas melihat proses produksi oleh-oleh yang dibikin di situ, khususnya kripik balado.

Makanya pada artikel ini, saya hiasi dengan beberapa foto yang menunjukkan proses tersebut, dari bahan bakunya berupa singkong, pengggorengannya, sampai pada pengemasan.

Meskipun demikian, sebetulnya saya juga tahu bahwa ada salah satu toko oleh-oleh khas Sumbar yang sangat terkenal dan juga sangat direkomendasikan bagi siapa saja yang berkunjung ke Sumbar, khususnya ke Kota Padang. Tokonya terletak di kawasan Pondok, kawasan yang banyak dihuni saudara-saudara kita keturunan Tionghoa.

Saking berkembangnya toko oleh-oleh di Pondok tersebut, sekarang sudah dibuka cabangnya dengan area yang lebih luas lagi, tidak jauh dari Bandara Internasional Minangkabau (BIM).

Dok pribadi
Dok pribadi
Kembali ke cerita pak sopir, banyak rombongan wisatawan yang dibawanya, baik yang dari Jakarta, maupun yang dari Malaysia, tidak lagi berbelanja oleh-oleh di toko yang ada di kawasan pecinan. Tamu-tamunya meminta diantarkan ke toko oleh-oleh yang pemiliknya seorang muslim.

Nah, di sinilah saya sedikit tercenung dan mengajukan pertanyaan dalam hati yang saya masih belum tahu jawabannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2