Mohon tunggu...
Eko Irawan
Eko Irawan Mohon Tunggu... Sejarawan - Pegiat Sejarah Museum Reenactor Ngalam dan pegiat sastra monolog

Tengah Giat Membangun media baru pembelajaran sejarah melalui Monolog dan Roadshow Spirit Budaya dan Kepahlawanan di malang.

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Kemlecer di Kompasianival 2022

1 Desember 2022   20:07 Diperbarui: 1 Desember 2022   20:09 218
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Kemlecer di Kompasianival 2022

Apa maksudnya Kemlecer? Jika diterjemahkan dari bahasa Jawa ke bahasa Indonesia, kemlecer berarti ingin sekali. Betul, aku ingin sekali mengikuti Kelana Masa Depan di Kompasianival 2022. 

Daftar sudah, sesampainya di sana pada 3 Desember nanti, tinggal tunjukan email. Keren, nanti bisa berjumpa dengan para kompasianer dari seluruh penjuru negeri dan tentu akan banyak pengalaman spektakuler bisa didapat. Bertemu sejawat dengan hobby sama, menulis di Kompasiana. Dan bisa sekalian healling ke ibukota Negeri sebelum kelak pindah ke IKN. Tetapi...

Sangune Sam....

Dari malang ke Jakarta turun di Gambir naik kereta api Gajahyana tiketnya Rp. 750.000,- atau naik Matarmaja Ekonomis 300ribuan dah sampai di Jakarta. Murah? Iya, bagi yang punya duit. Tapi bagi yang tidak? Itu masalahnya. Sangune Sam.... Kompasianival bagiku sebuah mimpi indah.

Mimpi bisa diraih saat kita mampu mengukur kemampuan kantong. Jika terukur, maka berangkatlah ke Kompasianival 2022. Apa harus hutang? Pinjam kesana kemari, untuk berangkat? Itu jika dipaksa dan tidak perduli kapasitas dan kemampuan perduwitan. Laju berangkat, sepulang pesta punya tanggungan pinjaman. Siapa yang harus bayar? Tentu aku sendiri. Itulah mimpi dan kenyataan yang jadi fakta dihadapanku, sebuah kemlecer di Kompasianival 2022

Sudah Resesi Duluan

Konon katanya akan ada resesi di tahun mendatang, itu kata pakar perekonomian yang meramal kondisi masa depan. Kok kita ditakut takuti? Solusinya bagaimana? Kok malah pusing. Diri ini sudah resesi duluan. Mungkin di masa lalu telah terjadi salah kelola keuangan. 

Usaha belum membuahkan hasil maksimal. Salah siapa? Ya salah sendiri. Managemen keuangan pribadi adalah cara mengatur secara bijak yang seimbang antara penghasilan dan pengeluaran. Walau bunga menabung di bank sekarang 0 %, tapi menabung adalah cara bijak mewujudkan suatu keinginan. 

Harus rela menunggu. Kalau tidak sabar, ya hutang. Pola penghasilan dipotong cicilan hutang, tentu jumlah yang diterima, akan berkurang. Apa kebutuhan akan tetap? Ternyata harga kebutuhan cenderung naik. Sementara penghasilan menurun karena cicilan. Jika ditambah nekad berangkat Kompasianival 2022, tentu carut marut tak bisa ditolak. Itu akan jadi resesi baru yang gawat. Syukur ada yang rela membiayai, jelas beda cerita. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun