Mohon tunggu...
Hilda priyanti
Hilda priyanti Mohon Tunggu... Mahasiswa - mahasiswi

menuliskan pesan dan nasehat atau titah yang telah disampaikan oleh para guru,yang mana ingin menjadikan ladang inspirasi dan dakwah untuk para pembaca kompasiana

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Salam untuk Erdogan dari Pondok Kecil

11 Juli 2022   08:29 Diperbarui: 11 Juli 2022   08:32 77 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Cerpen. Sumber ilustrasi: Unsplash

Suatu ketika saat pertemuan ikatan organisasi pesantren,yang dihadiri oleh para alumni pesantren ternama di Indonesia yang tersebar di penjuru dunia menyaksikan dengan saksama wejangan sang Kyai.Walaupun pertemuan dibatasi oleh jaringan internet dan kondisi 2 tahun terakhir ini yang marak oleh penduduk bumi tak menjadi penghalang untuk bertatap muka melalui media.

Alumni yang tersebar banyak dari mereka melanjutkan pendidikan magister maupun doktor, menjadi diplomat,dubes,ataupun ada juga yang diamanahkan oleh Kyai untuk menimba ilmu di negri sebrang,agar kelak ilmu yang didapatkan bermanfaat dan diajarkan kepada santri-santrinya di pondok.Maka dari itu pondok dinamis,tidak monoton dan tidak terbelakang,karena inilah siasat sang kyai untuk mencerdaskan dan menanamkan nilai intelektual kepada santri-santrinya yang kelak akan mengimplementasikan ilmu yang didapat untuk masyarakat.

Seperti yang selalu di nasehatkan oleh kyai untuk santri santrinya "Jadilah ulama yang intelek bukan ulama intelek yang tahu agama"

Diakhir pertemuan sang Kyai berpesan kepada salah satu diplomat Turki,sebut saja namanya bu Eli.Seorang diplomat sekaligus ibu yang bertitel santriwati dan masih aktif menjadi pengayom disalah satu organisasi umat,tak lepas dan tak lekang oleh pengabdian.Beliau merupakan salah satu alumni pesantren terbesar di Indonesia,tak disangka seorang wanita yang menyokong nama pesantren dan menjadi kebanggan Kyai.

"Bu Eli,saya minta sesuatu kepada sampean" ujar sang Kyai

"Siap Kyai,Insha Allah saya penuhi" jawab bu Eli tegas dengan tata krama sopan santunnya

"Tolong sampaikan kepada Presiden Erdogan,salam dari salah satu pondok pesantren Indonesia yang sebentar lagi akan mencapai umur satu abad di mohon untuk kehadirannya" pesan sang Kyai

Bu Eli pun terbelalak dan terkejut dengan pesan sang Kyai

"Ngapunten Kyai,saya hanya diplomat jangankan diplomat dubes saja sulit bertemu dengan Presiden" kali ini  bu Eli berbicara manggut-manggut dan tersenyum malu

"Tak apa bu Eli,aminkan saja Insha Allah bisa tersampaikan" ujar salah satu peserta zoom meeting

"Aamiin,Insha Allah Kyai"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan