Mohon tunggu...
Hennie Triana
Hennie Triana Mohon Tunggu... ---

Lahir di Medan. Ibu dari seorang putri

Selanjutnya

Tutup

Worklife Artikel Utama

Bukan Pekerjaan Impian, tetapi yang Terbaik

12 April 2021   18:01 Diperbarui: 19 April 2021   23:05 534 81 36 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bukan Pekerjaan Impian, tetapi yang Terbaik
Ilustrasi ibu dan anak | foto: pixabay.com/edsavi30

"Tuhan memberikan yang terbaik, meski tidak sesuai keinginan."

Hanya ada dua angan-angan saya untuk melanjutkan pendidikan, kuliah kedokteran, atau arsitektur. Karena satu dan lain hal, akhirnya saya memilih kuliah di fakultas ekonomi. 

Waktu itu saya ingin bekerja di bank. Menurut saya, pegawai di bank itu gajinya relatif tinggi, di samping itu mereka terlihat selalu rapi. Ini berdasarkan pengamatan pada abang kandung dan kakak sepupu saya yang berkarir di bank.

Tanpa banyak halangan, pendidikan saya lancar dan selesai sesuai target. Perjuangan berikutnya mewujudkan impian di perbankan. 

Singkat cerita, saya mengikuti ujian demi ujian di satu bank besar di Medan. Cukup banyak tahap-tahapnya, dan sepertinya saya beruntung. Hingga pada tahap akhir, surat pemberitahuan bahwa saya tidak diterima.

Kebetulan, saat itu di surat kabar ada pengumuman penerimaan pegawai dari Garuda Indonesia. Saya ikutan melamar, karena ada bagian yang berhubungan dengan jurusan saya.

Ada beberapa tahap seleksi yang saya ikuti, tetapi yang agak aneh, kami, peserta ujian, diminta untuk berjalan satu per satu di ruangan besar bak calon model yang akan berjalan di catwalk. Di perusahaan ini keberuntungan belum berpihak pada saya.

Di waktu yang hampir bersamaan, saya mendapat panggilan ujian di dua bank di Jakarta, keduanya BUMN. Saya tidak menyadari, perjalanan untuk ujian ini adalah perjalanan saya meninggalkan rumah orangtua dan kota kelahiran.

Apakah saat ini BUMN (perbankan khususnya) masih memberlakukan tahap demi tahap ujian yang panjang untuk menerima pegawainya. Masa itu, saya melewati ujian yang tidak pendek, dengan waktu tunggu yang bisa berminggu-minggu dari satu tahap ke tahap lainnya.

Melelahkan? Tidak, karena saya memang mengejar pekerjaan dambaan. Hanya sedih dan kecewa kemudian, karena lagi-lagi kesuksesan tidak memihak kepada saya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN