Mohon tunggu...
Hari Wiryawan
Hari Wiryawan Mohon Tunggu... Peminat masalah politik, sejarah, hukum, dan media, dosen Usahid Solo.

Penulis lepas masalah politik, sejarah, hukum, dan media, dosen Usahid Solo

Selanjutnya

Tutup

Film

Menonton Film "Jejak Khilafah di Nusantara" (1): Memfilmkan Kebingungan Khilafah

1 September 2020   18:29 Diperbarui: 2 September 2020   08:11 452 1 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menonton Film "Jejak Khilafah di Nusantara" (1): Memfilmkan Kebingungan Khilafah
web-07-ottoman-green-800x800-5f4eef71d541df50e67b6962.jpg

Ketika menonton film "Jejak Khilafah di Nusantara", saya berharap akan adanya suatu temuan baru yang bisa dijadikan referensi untuk memperkaya sejarah di Nusantara. Siapapun berhak mencari jejak sejarah. Namun dari menit pertama hingga menit terakhir, narasi yang di sampaikan hanya mengulang-ulang dari cerita yang sudah sering di sampaikan oleh kalangan pro-khilafah. 

Film ini tidak memberikan sesuatu yang baru. Mungkin saja tetap ada yang memuji (ini bisa dilihat dari komen khalayak di Youtube). Tapi dari komen yang terlihat mereka bukan orang yang memang memahami secara sadar tentang arti sejarah khilafah yang dimaksud melainkan sekadar penggebira belaka. Tampaknya kalangan inilah yang ingin diraih oleh film ini untuk menjaga semangat mereka.

Salah satu sebab mengapa film Jejak Khilafah ini gagal adalah penulis skenario (script) yang tidak cakap dan tidak profesional. Penulis script tidak tahu apa tujuan membuat film Jejak Khilafah. Ia tidak paham apa yang hendak disampaikan kepada khalayak tentang film itu. 

Kebingungan ini memang sebuah konsekuensi logis karena tidak bertemunya antara cita-cita dan fakta, antara harapan dan kenyataan. Semangatnya adalah membuktikan adanya Khilafah Islamiyah di Indonesia kenyataanya kosong.

Semangat dan cita-citanya adalah untuk mendirikan Khilafah Islamiyah di Indonesia dengan mengganti Pancasila yang dianggap sebagai ideologi buatan manusia yang penuh dosa. 

Pancasila harus diganti dengan ideologi Islam dengan sistem pemerintahan Khilafah Islamiyah yang sempurna dan agung karena  dibuat oleh Tuhan, kira kira begituah apa yang ada dalam benak kalangan pro-khilafah.

Nah untuk meyakinkan penduduk seluruh Indonesia raya bahwa Pancasila harus diganti dengan Khilafah Islamiyah, maka dibuatlah berbagai propaganda (Tentu kalangan HTI tidak menggunakan istilah "propaganda" karena terkesan sekuler, tapi menggunakan istilah Arab  yaitu 'syi'ar' agar terkesan Islami). 

Syi'ar (baca propaganda) ini penting untuk memberikan pembenaran bahwa khilafah itu adalah legitimet. Salah satu legitimasi tentang khilafah adalah dengan mencari pembenaran sejarah. Film ini adalah bagian dari propaganda kalangan pro-khilafah untuk mencari pembenaran bahwa "khilafah itu di Indonesia sudah ada sejak zaman dulu lho", "khilafah itu bagian dari sejarah Indonesia lho", kira-kira itu yang ingin disampaikan. 

Propaganda ini telah dilakukan sejak beberapa tahun yang lalu, dengan berbagai jurus misalnya menggambarkan bahwa "Walisongo adalah utusan Turki Usmani", "Aceh dan Jawa adalah bagian dari Turki Usmani", "Diponegoro punya hubungan dengan Turki dsb." Namun karena fakta dilapangan dari jejak khilafah yang minim maka narasi yang dibuat sangat kentara memaksakan diri. Tidak peduli apakah memang ada hubungan atau tidak dalam sejarah. Sebab ini bukan soal benar atau salah ini adalah propaganda bahwa rakyat Indonesia harus menerima informasi dan diyakinkan adanya khilafah di Indonesia.  

Film Jejak Khilafah tampaknya, mendapat amanat dari para aktifis eks-HTI untuk merangkum seluruh propaganda HTI dari aspek sejarah. Karena tidak ada fakta sejarah maka, apa boleh buat layar terlanjur dibentangkan pantang surut kebelakang. Maka 'othak-athik gathuk' pun dilakukan. Oleh karena itu saya sependapat dengan Prof Peter Carey dari Inggris bahwa film ini adalah murni propaganda, yang tidak ada hubunganya dengan ilmu pengetahun sejarah. Karena itu juga tidak ada hubunganya dengan sejarah agama Islam.  Karena film propaganda maka tidak ada bedanya dengan propaganda yang dilakukan oleh, misalnya, Amerika Serikat yang berusaha mempengaruhi penduduk Uni Soviet agar menolak komunisme dan menyeberang ke Barat, atau sama juga dengan apa yang dilakukan oleh Partai Komunis China dalam mempengarui rakyatnya agar tetap mau memeluk komunisme. 

Jika Amerika Serikat mempropagandakan liberalisme, demokrasi, Partai Komunisme Tiongkok mempropagandakan komunisme, maka HTI mempropagandakan khilafah. Jadi jenis manusianya sama, yaitu manusia politik, metodenya sama, yang beda asalah "isi daganganya". Jadi film ini tidak ada hubungan dengan ilmu pengetahuan sejarah dan agama.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x