Mohon tunggu...
Hany Fatihah Ahmad
Hany Fatihah Ahmad Mohon Tunggu... Lainnya - Mahasiswa

hmm apa ya

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Anak Tiri Realita

6 Desember 2020   23:51 Diperbarui: 10 Januari 2021   22:38 162 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Hai!
Perkenalkan, aku adalah Anak Tiri Realita.
Namaku bukanlah hal penting yang harus kalian ketahui.
Sebagai gantinya,
Aku akan menceritakan kepada kalian,
Sedikit dari banyak kisahku.

Dulu, aku tinggal bersama ayah dan ibu kandungku.
Ayah kandungku bernama Kerja Keras.
Ibu kandungku bernama Harapan.
Dulu, ayah dan ibu tidak pernah membiarkanku kedinginan di malam hari.
Sebelum tidur, mereka selalu memelukku dan menanyakanku, apakah aku sudah cukup merasa hangat.

Kami bertiga hidup bahagia.
Sampai kami lupa,
Bahwa semua kemungkinan bisa terjadi pada kami.
Kemungkinan buruk,
kemungkinan baik.
Dan ternyata kemungkinan buruk lah yang menghampiri kami.

Aku masih ingat,
Hari itu,
Ibu meninggalkan ku,
Tanpa pamit,
Tanpa menatap mataku.
Mungkin aku melakukan kesalahan sehingga ibu marah dan pergi meninggalkanku.
Punggung ibu semakin lama, semakin tidak terlihat.
Menghilang,
Meninggalkanku yang sedang hilang arah.

Hari itu juga,
Ayah muncul didepan mata kepalaku,
Bersama seorang wanita yang tak kukenal.
Wanita itu tersenyum padaku.
Lain dengan ayah,
Ayah tidak tersenyum padaku.
Wanita itu mulai menyapaku, dan mengatakan "Hai perkenalkan, namaku Realita, mulai sekarang akulah ibumu. Aku yang akan merawatmu"
Aku mulai menangis,
Sangat kencang.

Hari-hari berikutnya,
Aku selalu tertidur dengan telapak tangan yang terasa amat dingin.
Ayah tidak pernah perduli.
Semenjak ibu pergi, ayah tidak pernah memelukku lagi.
Apalagi ibu tiriku.

Dia,
Ibu Tiriku,
Setiap pagi yang ia lakukan adalah menyeduh teh rasa bersalah,

Memaksaku memakai baju pilihannya, seolah pilihanku tidak lah penting.

Dan malam hari nya,

Ia menyelimutiku dengan selimut keputusasaan,
Dan menceritakan dongeng-dongeng keresahan.
Bagiku, ia tidak pernah merawatku dengan baik,
Tidak seperti ibu kandungku.

Waktu terus berjalan,
Sungguh tanpa ampun waktu terus berjalan.
Aku makin terbiasa,
Hidup bersama ibu tiri yang merawatku dengan caranya sendiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan