Mohon tunggu...
Munawar Khalil
Munawar Khalil Mohon Tunggu... Insinyur - ASN, Author, Stoa

meluaskan cakrawala berpikir, menulis, menikmati kehidupan yang singkat

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Warming Up Pemilu 2024: Masihkah Ada Problem dalam Penyelenggaraan dan Pengawasan?

15 Juni 2022   10:27 Diperbarui: 20 Juni 2022   12:36 354 1 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
image: rakyatntt.com

Tahapan-tahapan awal Pemilu 2024 secara resmi di launching pada tanggal 14 Juni 2022 kemaren. Banyak harapan tertuju ketika tahapan ini dimulai. Karena Pemilu 2024 adalah Pemilu yang dilaksanakan secara serentak, tentu akan banyak persoalan yang akan dihadapi oleh penyelenggara. 

Paling utama adalah masa jabatan beberapa penyelenggara Pemilu baik KPU maupun Bawaslu, ada yang berakhir pada tahun 2023 ketika Pemilu tinggal tersisa 1 tahun menjelang. Ada usulan untuk memperpanjang masa jabatan sampai 2024 berakhir. Jika tidak diperpanjang dengan melakukan rekruitmen ulang, siapkah perangkat dan waktunya?

Problem kedua, ketika Pemilu dilaksanakan serentak adalah kesiapan logistik yang selalu menjadi masalah di setiap pemilihan umum, baik dari segi ketepatan waktu, jumlah, distribusi, maupun kualitasnya. Seperti biasa ketika Pemilu serentak dilaksanakan, maka partisipasi pemilih pun akan meningkat. Ketika partisipasi meningkat maka politik uang juga meningkat. 

Ketiga, kisruh masalah DPT. Keempat, kampanye hitam di media sosial yang tak terkendali. Kelima, pada Pemilu 2024 ini ada usulan agar Pemilu dilaksanakan menggunakan sistim electronic voting (e-voting) oleh Kemenkominfo RI, yaitu pemungutan dan penghitungan suara menggunakan sistem elektronik. Disamping untuk menekan biaya, mempermudah dan mempercepat penyelenggaraan, hal terpenting lain adalah meminimalisir kecurangan. 

Indonesia sendiri dalam sejarahnya, melaksanakan Pemilihan Umum atau Pemilu pertama pada tahun 1955 saat berusia baru 10 tahun setelah merdeka. Pemilu ini dianggap Pemilu paling demokratis dan sukses dalam perjalanan Pemilu karena mendapatkan kepercayaan (trust) yang sangat luar biasa dari masyarakat Indonesia pada saat itu. 

Alasan utama kenapa Pemilu ini dianggap sukses. Pertama, karena baru tumbuhnya eforia pasca kemerdekaan sehingga rakyat meluapkan ekspresinya secara positif.  Ini adalah Pemilu yang penyelenggaranya masih sangat baru. Jadi dimungkinkan motivasi untuk mensuskseskan pelaksanaannya benar-benar jauh dari pragmatisme perebutan kekuasaan politik yang dominan. Kedua, Pemilu pada tahun 1955 ini peserta dan penyelenggaranya adalah para penggerak yang belum terkontaminasi oleh adanya negosiasi dan praktik-praktik yang bisa menurunkan kualitas Pemilu itu sendiri.

Oleh karena itu, tidak terlihat adanya berbagai provokasi dan pembelahan politik identitas seperti yang terjadi pada beberapa Permilu kita terakhir, yaitu pada Pemilu 2014 dan 2019 yang aroma perpecahannya sangat terasa sampai saat ini. Pemilihan umum tahun 1955 ini hampir tidak ditemukan adanya kontenstan yang berusaha memenangkan Pemilu dengan cara apa pun. 

Pasca pemilihan umum tahun 1995, yaitu pada tahun 1971, 1977, 1997, 1999, 2004, 2009, 2014, dan 2019 lah  muncul gejala-gejala otoritarianisme dalam pemerintahan. Beberapa regulasi dan kebijakan dibuat dalam rangka mempertahankan kekuasaan sehingga menurunkan kualitas pemilihan umum itu sendiri. Gejala ini timbul mungkin saja diakibatkan karena mulai merasuknya pragmatisme politik dalam menjaga kekuasaan agar tidak jatuh ke tangan individu atau kelompok lain. 

Ketika otoriatarianisme kekuasaan muncul, problem penyelenggaraan dan pengawasan Pemilu tidak saja diakibatkan oleh regulasi yang diberlakukan pemerintah, tapi juga dipengaruhi oleh adanya kesepakatan-kesepakatan antar peserta Pemilu, penyelenggara, dengan pemilik suara. 

Hal ini yang menjadi hambatan dan pemicu melambannya gerak-gerak perbaikan yang akan dilakukan oleh penyelenggara Pemilu yang akhirnya menyebabkan tidak berjalannya secara ideal proses pelaksanaan, termasuk juga proses pengawasan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan