Mohon tunggu...
Marius Gunawan
Marius Gunawan Mohon Tunggu... Freelancer - Menulis adalah usaha Meng-ada-kan ku

Mencari aku yang senantiasa tidak bisa kutemui

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Salah Kaprah Calon Presiden Pemersatu Bangsa

25 Juni 2022   15:56 Diperbarui: 26 Juni 2022   13:42 387 10 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber photo: tribunnews.com

Pilpres masih dua tahun lagi, namun ajang mengelus jago sudah dimulai. Hasil prediksi berdasarkan jajak pendapat pun semakin memeriahkan dugaan siapa yang akan menjadi capres. 

Para partai politik pun seperti berlomba membentuk koalisi dengan capres nya masing - masing. 

Adalah partai Nasdem yang dengan tegas telah mempunyai 3 calon presiden dalam Munas nasional partai yang didirikan Surya Paloh ini.  Tentu partai Nasdem punya pertimbangan tersendiri mengapa mendukung Ganjar, Anies dan Andika Perkasa sebagai Capres mereka. 

Sebenarnya siapapun yang dicalonkan tidaklah menjadi persoalan jika kita sepakat bahwa para calon presiden itu adalah putra - putri terbaik bangsa. 

Namun, justru kriteria "terbaik" itulah yang menjadi masalah, karena warna politik dan jejak kiprah tokoh yang dicalonkan nampaknya justru meneruskan konflik Pilpres sebelumnya yang penuh warna polarisasi dan politik identitas. 

 Pengalaman Pilpres yang lalu justru memperlihatkan betapa negara ini menghadapi ancaman dalam hal kebhinekaan, inklusifitas, toleransi dan saling menghargai perbedaan.

Tentu tidak diharapkan kejadian tersebut kembali menghantui ajang pilpres yang akan datang sebab peristiwa tersebut jelas sangat merugikan bangsa ini.

Seolah mau menjawab kekhawatiran di atas, lalu ada usulan dari tokoh dan partai politik untuk memilih pasangan capres "Pemersatu Bangsa". Dan calon presiden dan wakil presiden yang menurut mereka memenuhi kriteria ini adalah jika menggabungkan capres Ganjar Pranowo dan Anies Baswedan.

Sekilas ide ini sepertinya tepat, karena para pendukung kedua calon inilah yang senantiasa berseberangan dan saling mengejek dalam riuh rendah nya dunia nyata para relawan dan dunia Maya para netizen. Diharapkan dengan menyatukan kedua capres ini maka polarisasi dan pertikaian kedua kubu menjadi hilang.

Namun jika ditelaah lebih jauh sebenarnya usul ini salah kaprah dan dampaknya pasti tidak sesuai dengan maksud "persatuan bangsa". Mengapa?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan