Mohon tunggu...
Gaganawati Stegmann
Gaganawati Stegmann Mohon Tunggu... Telah Terbit: “Banyak Cara Menuju Jerman”

Housewife@Germany, student @Fritzerlerschule, teacher@Denkmit, a Tripadvisor level 6, awardee 4 awards from Ambassadress of Hungary, H.E.Wening Esthyprobo Fatandari, M.A 2017, General Consul KJRI Frankfurt, Mr. Acep Somantri 2020; Kompasianer of the year 2020.

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Bagaimana Menjaga Hubungan Baik dengan Guru?

20 Januari 2021   02:13 Diperbarui: 20 Januari 2021   02:16 109 8 1 Mohon Tunggu...

Hi, Dy.

Hari ini terasa panjang sekali. Sejak jam 07.30 ada kelas virtual, lalu masak, terus bersih-bersih sampai sore. Jam 5 sore ada rapat di TK. Yah, ekstra nyetir ke kota sebelah, deh.

Sekarang sudah di rumah, sih. Aku mau curhat soal sekolah online hari ini. Mata pelajaran pertama aku paling suka. Coba tebak? Betulllll ... Bahasa Inggris. Karena dulu pernah 7 tahun kuliah ini di Semarang. Kamu tahu itu di mana? Betuuull Jawa Tengah, ibukotanya, Dy. Panas banget di sana tapi ngangeni.

Pelajaran bahasa internasional, pelajaran ini nggak susah kayak pelajaran lain yang pakai Bahasa Jerman. Namanya juga sudah pernah belajar lama, jadi tinggal mengulang. Aku jadi merasa istimewa sendiri karena aku paham betul isi pelajarannya. Kalau mata kuliah lainnya aku kan cuma parasit, ndomblong begitu, deh, nggak ngerti. Oon! Ya, kalau dapat  nilai bagus, ajaib itu!

Barangkali saja guru bahasa Inggris ini selalu mengamati raut mukaku. Sampai beliau bilang "Kamu selalu semangat kalau pelajaran bahasa Inggris." Lah, iya lah, Dy. Ini satu-satunya kelas yang menjadikan aku orang. Memang selama ini aku jadi patung di kelas lain kali, ya. Hahaha.

Sayangnya, Bahasa Inggris hanya sekali dalam dua minggu, Dy. Dan semester ini nggak ada nilai karena sudah lock down. Coba kalau setiap hari, kan asyik  bisa cas cis cus dan mengharap dapat nilai bagus. Ah, gaya banget aku ini. Jangan lempar tomat, ya, Dy.

Eh, gurunya juga baik, sih dan sabar kalau aku rada ngeyel. Tadi aku bertanya mengapa antara jawabanku dan kunci si ibu, beda. Ceritanya, tadi kami diberi 4 lembar tugas. Setelah dikerjakan sendiri-sendiri, semua disuruh mencocokkan dengan kunci. Aku awalnya mau tanya enggak enak, nanti dikira sok pintar, gayalah, gitu. Tapi supaya aku juga tahu bener enggaknya, aku akhirnya tanya juga pada menit terakhir.

Jadi Dy, bu guru menuliskan begini;

Tiffany: I ... (be) from London. My great-grandmother ... (be) from Germany. Harusnya ditulis Tiffany: I am from London. My great-grandmother is from Germany. Tetapi bu guru memberi jawaban, Tiffany: I come from London. My great-grandmother comes from Germany.

Secara tata Bahasa betul, namun setelah aku periksa lagi, bukankah yang digunakan adalah "be" bukan "come", sehingga tinggal mengikuti petunjuk. Karena bukan "come" melainkan "be", yang dalam simple present tense adalah is, am, are, tinggal di sesuaikan. I am atau My great-grandmother is atau she is.

Dengan legawa, bu guru minta maaf, Dy. Nggak marah, kok, dikoreksi muridnya. Dan ini kedua kalinya. Dulu pernah aku koreksi juga karena bu guru lupa. Atau bu guru sengaja, ya, Dy karena in ikan sederhana sekali? Ih, jebakan Batmaaaaaan .... Bisa saja supaya murid pada tanya tapi nggak ada yang tanya, sampai aku mulai di menit terakhir sebelum bubar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN