Mohon tunggu...
Fredric Chia
Fredric Chia Mohon Tunggu... Fredric Chia adalah pembaca psikis berjiwa muda, pembaca tarot, dan penulis astrologi Cina yang tinggal di Kalimantan. Dia melayani layanan membaca tarot online untuk orang yang penasaran secara spiritual. Sejak diluncurkan pada tahun 2016, Fredric telah membantu ratusan wanita dalam mengatasi ketakutan mereka dalam mengikuti impian mereka melalui konsultasi spiritual, berkat, dan layanan curhat.

Halo, saya Fredric! Saya seorang pembaca psikis yang intuitif, pembaca tarot, dan Chinese Fortune Telling yang saat ini menjelajahi dunia untuk menyebarkan kasih dan kebenaran! Saya menemukan apa yang telah saya lewatkan dalam hidup, apa yang bisa saya lakukan lebih baik, dan saya Senang berbagi rahasia saya dengan Anda.

Selanjutnya

Tutup

Hiburan Pilihan

Lampu Ijo Gaspol! Matthew McConaughey Menulis Memoar Dirinya "Greenlights" (Resensi Buku)

17 Mei 2021   16:00 Diperbarui: 17 Mei 2021   16:06 131 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Lampu Ijo Gaspol! Matthew McConaughey Menulis Memoar Dirinya "Greenlights" (Resensi Buku)
Foto : Penguin Random House

Dalam memoarnya yang berjudul "Greenlights" atau "Lampu Ijo" yang ditulis oleh aktor Hollywood Matthew McConaughey yang membintangi film "Dazed and Confused" dan "Dallas Buyers Club" membagikan kisah perjalanan dan kehidupan di mana dia ternyata "Alright, Alright, Alright" yang artinya "Baik-Baik Saja". Buku yang mengkisahkan dirinya itu bahkan tidak terbaca seperti sebuah buku. Ibaratkan seperti seorang teman dekat yang bercerita sambil minum bir. santai, ringan, menyenangkan, emosional dan membuat Anda terlibat dari awal sampai akhir.

Kata "Greenlights" adalah premis utama dalam otobiografi. McConaughey menjelaskan arti judul otobiografinya dengan menggunakan analogi lampu lalu lintas. Ketika hidup Anda sulit dan Anda berada di Lampu Merah, Anda harus terus mendorong karena pada akhirnya lampu itu akan berubah menjadi hijau dan ketika itu terjadi, itulah waktunya untuk memanfaatkan peluang. McConaughey menguraikan premis itu jauh lebih dalam tetapi itu adalah ideologi umum yang dia ambil sebagai filosofi.

Foto : Dok. Fredric Chia
Foto : Dok. Fredric Chia

Foto : Dok. Fredric Chia
Foto : Dok. Fredric Chia
Salah satu elemen paling unik dan luar biasa dari buku ini meliputi cara McConaughey membuka setiap bab (chapter). McConaughey memiliki catatan tulisan tangan yang dia simpan sepanjang hidupnya yang dia ungkapkan kepada hadirin sebagai pendahuluan untuk setiap bab. kemudian dielaborasi dan diberi konteks ke dalam makna yang lebih dalam yang dimilikinya dalam perjalanan McConaughey melalui masa remaja, ketenaran, dan kehidupan.

McConaughey (tengah), dengan Sasha Jenson, Jason London dan Wiley Wiggins dalam film
McConaughey (tengah), dengan Sasha Jenson, Jason London dan Wiley Wiggins dalam film "Dazed and Confused" tahun 1993. | Foto : Universal Pictures

Mungkin sangat bias jika bukan penggemar berat McConaughey, Tapi tidak yakin bagaimana orang bisa membaca "Greenlights" tapi tidak menyukainya. Hal terbesar dari memoar McConaughey mengatakan bahwa pria itu sangat autentik di dunia yang tidak memiliki keaslian, dia tahu siapa dia dan tidak peduli jika orang tidak menyukainya. Ada beberapa cerita menarik yang membuktikan fakta itu.

Memoar dari Matthew McConaughey memiliki cara untuk meyakinkan Anda bahwa menjadi Matthew McConaughey adalah hal termudah di dunia. Lihatlah filmografinya (kumpulan karya film), dan Anda akan melihat seorang aktor yang berusaha keras menuju kesuksesan kritis dan komersial, Dia mulai dengan cameo dan indie dengan anggaran rendah di tahun 90-an, Berputar ke acara Oscar dan TV prestise, dan akhirnya mencapai puncak dengan aktor terbaik Academy Award untuk kategori film "Dallas Buyers Club" pada tahun 2014.

Itu sebuah pencapaian yang hebat. Namun, hal buruknya adalah dia jelas-jelas menulisnya sendiri dan tampaknya yakin bahwa selain menjadi penulis memoar, dia juga seorang pembicara motivasi bersertifikasi dan lebih buruk seorang penyair. Tetapi tidak hanya menceritakan kisah sederhana tentang kerja keras dan kemajuan. Menurut perhitungannya, ketenarannya bukanlah tentang ambisi mentah melainkan dengan bersikap "Alright, Alright, Alright" dengan segala sesuatu di setiap langkah.

Dia senang bahwa orang-orang mengatakan "Alright, Alright, Alright" sebagai mantra, tetapi kemudian McConaughey tampaknya tidak pernah menemukan mantra yang tidak dia sukai. McConaughey mendorong etos belajar untuk melepaskan tangan dari kemudi. Makna dari Lampu Ijo (Hijau) mengacu pada momen ketika alam semesta memberi kita izin untuk melakukan hal-hal baru; sementara Lampu Merah dan Lampu Kuning adalah hal-hal yang menghalangi jalan kita. McConaughey jelas telah menavigasi ini dengan sukses, tetapi kebijaksanaannya tidak bisa dialihkan.

Foto : Devin Oktar Yalkin untuk The New York Times
Foto : Devin Oktar Yalkin untuk The New York Times

"Saya masih terus menguji dan memperbarui filosofi saya, hampir setiap hari dan saya bisa lebih baik dalam banyak hal." kata McConaughey.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x