Mohon tunggu...
Fatmi Sunarya
Fatmi Sunarya Mohon Tunggu... Penulis - Bukan Pujangga

Penulis Sederhana - Best in Fiction Kompasiana Award 2022- Kompasianer Teraktif 2020/2021/2022

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Surat Terbuka untuk Sahabat Kompasianer

19 November 2022   19:18 Diperbarui: 20 November 2022   05:48 382
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber foto: Kompasiana.com

Dear Sahabat Kompasianer,

Subuh 18 November 2022, usai menunaikan salat Subuh dan membuka HP, biasanya saya mengecek pesan pada aplikasi perpesanan WhatsApp. Ada pesan dari mbak Siska Artati pada pukul 05.14 WIB, isinya "Mbak, selamat yaaaa masuk nomine". Saya segera meluncur ke microsite Kompasianival 2022

Alhamdulillah, saya menjadi nomine Best in Fiction bersama senior dan panutan saya dalam berpuisi Ayah Tuah, Pical Gadi, Zaldy Chan dan pemuisi nan cemerlang Evridus Mangung.

Saya baru membalas pesan mbak Siska Artati pukul 05.47 WIB, mengucapkan syukur dan berterima kasih padanya. Pagi itu sebenarnya kondisi saya seperti Udin, yang lagi viral dengan "Surat izin Udin". Seperti bunga yang layu, karena dua hari sebelumnya tanggal 16-17 Oktober 2022 ada pekerjaan kantor yang membuat saya mesti lembur dikejar deadline

Malah pagi itu saya ingin menulis seperti surat izin Udin, kira-kira seperti berikut ini.

Pagi yang dingin, ragaku kaku kram
Padahal matahari begitu indah menampakkan diri
Sekuntum bahkan berkuntum-kuntum bunga mekar
Menggoda kumbang singgah meniti paras
Namun ada setangkai bunga yang layu
Itulah saya, yang sakit dan tidak bisa ke kantor
Tapi, saya tidak jadi layu dan mekar kembali
Karena rasa syukur menjadi nomine Kompasiana Award 2022

Dan hari Jum'at yang penuh keberkahan, dipenuhi pesan dari Sahabat Kompasianer tercinta, baik melalui japri ataupun dari Komunitas Inspirasiana memberi ucapan selamat dan dukungannya. Sebaliknya, saya juga mengucapkan selamat kepada Sahabat Kompasianer yang masuk nomine Kompasiana Award 2022. Terima kasih semuanya yang tidak dapat saya sebut namanya satu persatu.

Dear Sahabat Kompasianer,

Benar deskripsi diri yang saya tulis di profil akun Kompasiana saya yakni "bukan pujangga". Karena saya merasa awal mulai berkecimpung di Kompasiana, puisi-puisi yang saya tulis sangatlah sederhana. Tidak layak menjadi karya seorang pujangga. Puisi-puisi saya seperti Udin yang berpuisi melalui surat izin sakitnya, puisi dari seorang anak SD. Saya, anak SD yang lagi belajar menulis puisi.

Sumber foto Tangkapan layar https://kompasianival.kompasiana.com/voting
Sumber foto Tangkapan layar https://kompasianival.kompasiana.com/voting

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun