Mohon tunggu...
Faishol Adib
Faishol Adib Mohon Tunggu... Penulis - Profiless

Person without Profile

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Perpustakaan Kota Jogja

5 November 2021   19:15 Diperbarui: 5 November 2021   20:56 232 6 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Perpustakaan Kota Jogja/koleksi pribadi

Pagi ini saya menemani Alina mengunjungi Perpustakaan Kota Jogja. Sejak pandemi Covid-19 menyebar tahun lalu, perpustakaan sempat tutup, lalu terbuka secara terbatas. Baru 2 minggu ini perpustakaan itu terbuka untuk semua pengunjung, termasuk anak-anak. 

Berbeda dengan Grahatama Pustaka Yogyakarya, perpustakaan milik Pemerintah Daerah DIY, hingga hari ini masih tertutup untuk anak-anak. 

Buat Alina dan anak-anak lain yang mengunjungi Perpustakaan Kota Jogja, Ruang Anak menjadi tujuan utamanya. Berada di lantai 2, ruang itu sebenarnya tidak terlalu luas. Namun, koleksi cerita dan komiknya cukup beragam. 

Ada bundel Cerita Rakyat Nusantara, bundel Majalan Bobo, bundel Ensiklopedia Populer, serial Keluarga Super Irit, dan cerita-komik lainnya.

Sekarang Ruang Anak lokasinya bergeser sedikit, menempati ruang yang lebih kecil. Ruang yang dulu digunakan sebagai Ruang Anak, berganti menjadi ruang untuk buku-buku ekonomi. Ada papan logo dan tulisan BI CORNER di ruang itu, dengan lay-out ruangan yang lebih bagus. 

Selama berada lebih dari satu jam di lantai 2, saya melihat tak ada satu pun pengunjung yang duduk menikmati koleksi buku-buku ekonomi di ruang BI CORNER. Sedangkan di Ruang Anak, selain Alina, ada beberapa anak lain yang setia duduk sambil membaca buku komik dan cerita.

Sebelum pandemi, Perputakaan Kota Jogja selalu penuh dengan pengunjung, khususnya mahasiswa. Selain di dalam gedung baik di lantai 1 maupun 2, perpustakaan ini juga menyediakan ruang duduk yang nyaman di bagian luarnya. 

Sesekali semua ruang duduk itu penuh dengan mahasiswa. Pernah satu kali, karena tidak kebagian tempat, saya duduk di Ruang Anak. Perpustakaan ini juga menyediakan satu ruangan tertutup untuk diskusi yang bisa digunakan selama 3 jam.

Perpustakaan Kota Jogja terletak di Jalan Suroto. Sebelum ditetapkan bernama Jalan Suroto, Mataram Boulevard menjadi nama jalan itu saat Pemerintah Hindia Belanda berkuasa. Mataram Boulevard diganti menjadi Jalan Widoro. 

Lalu, untuk menghormati dan menghargai jasa perjuangan Suroto, nama Jalan Widoro dirubah menjadi Jalan Suroto. Pada tanggal 7 Oktober 1945, Suroto ikut gugur dalam Pertempuran Kotabaru melawan tentara Jepang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan