Mohon tunggu...
Erusnadi
Erusnadi Mohon Tunggu... Freelancer - Time Wait For No One

TIME WAIT FOR NO ONE

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Koran Kenangan

27 November 2022   20:30 Diperbarui: 27 November 2022   20:52 172
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Cerpen. Sumber ilustrasi: Unsplash

"Ibuku sakit keras,"kata ayah pelan pada ibu yang sedang duduk dan mengaput untuk menambal kolor bergaris biru muda punyaku di malam itu.

"Kabar dari siapa?"

"Mang Tuman. Ia memberikan surat ini,"ucap ayah lagi sembari menyodorkan pada ibu.

Ibu seketika membaca, dan keningnya berkerut tanda serius apa yang diderita nenekku di kampung sana.

Aku masih memperhatikan ayah dan ibu berbincang di ruang tamu sembari menyelesaikan pekerjaan rumah matematika kelas tiga dari sekolah. Sementara ke dua kakakku sedang ada di kamar.

Entah apa yang dibicarakan. Aku masih bisa melihat ibu menarik napas panjang, dan ayah seperti kebingungan. Sesaat kemudian ibu keluar rumah di malam itu untuk menemui tetangga yang juga masih saudara.

Sekitar 15 menit ibu kembali.

"Saudaraku sedang kosong, katanya,"ibu mengatakan itu dengan sikap lemas, tapi kemudian bilang pada ayah sembari melangkah ke dalam kamar untuk memberitahu sesuatu.

Ayah mengikuti.

Ibu bilang," ini kalungku masih kusimpan. Mas kawin dulu darimu."

Ayah memintanya jangan. Simpan saja itu untuk yang keperluan yang lebih penting. Tapi ibu tetap memaksa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun