Mohon tunggu...
Erna Manurung
Erna Manurung Mohon Tunggu... Sedang bermukim di kampung halaman (Serang, Banten)

Senang menulis hal Ikhwal masalah-masalah kesehatan jiwa, sesekali jalan-jalan di sekitar rumah lalu melaporkannya ...

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Main-main ke Perpustakaan Kota

26 Mei 2021   17:17 Diperbarui: 18 Juni 2021   16:18 81 4 0 Mohon Tunggu...

"Di Serang ada makanan khas apa saja? Pernah ke sini nggak, atau ke sana?" tanya mendiang Eyang Sri ketika saya menjenguk beliau di RS Mintoharjo beberapa tahun lalu.

Sumpah, saya tidak ingat tempat-tempat yang disebut Eyang Sri kala itu. Meskipun Serang adalah kampung halaman pertama saya, tapi saya lebih hafal seluk-beluk kota Kendari, Sulawesi Tenggara. Saya bahkan jauh lebih hafal sejarah kota Kendari dan Sulawesi Tenggara ketimbang Banten. O ya, saya memang pernah tinggal di Kendari lebih dari sepuluh tahun.

Jadi saya tersipu waktu mendengar ada orang yang bukan penduduk kota Serang lebih banyak tahu  my home town ketimbang saya sendiri.

Tapi baiklah, supaya tidak terlalu gagap lagi kalau ditanya orang ada apa saja di sini, saya ingin menjelajah tipis-tipis kotaku tercinta ini. Yang pertama, mengunjungi perpustakaannya. Saya senang berkunjung ke perpustakaan. Sebab, semua jenis bacaan ada di sana. Apa yang ada di perpus belum tentu ada di media digital/online.

Jadi hari ini saya mendatangi perpustakaan provinsi yang letaknya persis di seberang terminal bis Pakupatan; terminal bis antar kota dan angkutan dalam kota. Bagi mereka yang pernah jadi warga DKI Jakarta, tinggal di kota kecil seperti Serang lumayan menyenangkan. Tidak ada macet, dan kemana-mana dekat. Dari rumah saya naik ojek online yang tarifnya paling murah, hanya delapan ribu rupiah untuk jarak sekitar 3 km.

Ketika tiba di lokasi, saya agak heran karena pelatarannya sepi. Petugas jaga agak kikuk ketika menyambut saya. Ia minta maaf karena perpustakaan tutup sejak pandemi. Yah, kurang lebih setahun inilah, kata dia.

"O begitu, padahal saya lagi butuh banget buku-buku sejarah Banten, Mas, " kata saya.

"Iya bu, sudah banyak mahasiswa yang ke sini mau ambil data skripsi tapi tidak bisa. Perpustakaan ditutup untuk mencegah penularan Covid," kata si mas lagi.

"Sampai kapan tutupnya?"

"Belum tahu, soalnya perintah penutupannya dari Pusat," jelas dia lagi.

"Okelah Pak, saya datang lagi deh dua minggu lagi, siapa tahu sudah buka," pungkas saya. Tak lupa, saya meminta informasi alamat perpustakaan kota Serang. O ya, perpustakan besar yang saya datangi ini adalah perpustakaan tingkat provinsi.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN