Mohon tunggu...
Eko Irawan
Eko Irawan Mohon Tunggu... Hidup Indah dengan Menulis dan Berbagi

Penulis Sejarah, Budaya, motivasi dan sastra. Pegiat Kampung Sejarah dan Kampung Nila Slilir. Pegiat Sejarah dari Museum Reenactor Ngalam di Kota Malang

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Cinta dalam Setangkai Anggrek

12 Maret 2021   16:20 Diperbarui: 12 Maret 2021   16:28 41 4 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cinta dalam Setangkai Anggrek
Dokpri cinta setangkai anggrek

  

Ini bukan sekedar omong kosong. Apa yang kubilang itu, kebenaran. Bukan karena aku puber. Atau aku nekad selingkuh. Dan yang pasti bukan kamu penyebabnya. Ini takdir cinta kita berdua. 

Apa yang terjadi adalah pilihan. Keputusan untuk berpisah dengannya. Ada kisah disana. Dan bukan karena kamu, aku berpisah dengannya. Dan dirimu hadir karena amanat. Pesan terakhir almarhum ibuku.

Apa yang telah lalu, adalah ujian. Rumit berbalut dendam. Dipertahankan akan menambah sakit hati. Kamu hadir bukan sekedar pelarian. Tapi masa bersiap. Untuk hidup yang lebih berkah.

Kamu tak perlu ragu. Kamu tak salah. Kamu tak merebut aku darinya. Justru kamu yang menolong aku dari putus asa. Karena dia, sudah punya calon, jauh sebelum aku punya cintamu.

Kita yang jalani. Kau mungkin termakan omongan orang. Yang tidak tahu, duduk perkara. Mereka orang lain, ghibah tetangga, yang tak suka kita bahagia.

Cinta ini aku dan engkau. Cinta ini tentang aku dan amanat. Aku ingin taat pesan terakhir. Selama ini, aku melawan titah. Semua terwujud. Aku berjuang untuk doa terbaik. Karena inilah pesan terakhir. Yang tak bisa ditawar. Yang tak bisa dirubah. Dan bukan rekayasa manusia. Inilah jalan takdir.

Terimalah cintaku. Cinta dalam setangkai anggrek. Yang mekar untuk menghias kisah. Yang tumbuh diantara luka. Masa lalu pedih harus ditinggal. Menuju berkah cinta bersamamu. Restu ini mahal, karena ini bukan dolanan. Ini bekal pengantar, doa tulus ibu yang telah meninggal. 

Ibuku, ingin aku bahagia. Ini bukan mengada ada. Ini rahasia. Tak perlu didebat dengan drama. Tak perlu dipertentangkan. Tak perlu diputar balik. Tak perlu dipertanyakan. Apalagi diragukan. Dan waktupun mengantar kita, menuju kisah terindah. Bersamamu.

Malang, 12 Maret 2021

Oleh Eko Irawan

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x