Mohon tunggu...
Een Nuraeni
Een Nuraeni Mohon Tunggu... pekerja sosial

"Orang yang tidak menulis, tidak punya sejarah"

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Memahami Kamu (Stres?)

12 Oktober 2020   19:28 Diperbarui: 12 Oktober 2020   19:33 23 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Memahami Kamu (Stres?)
dokumentasi pribadi

Sering kita dengar seseorang mengalami stress, depresi, bahkan sampai dikatakan sakit jiwa. Kita sendiripun pasti pernah mengalaminya. Manusia normal yang punya jiwa pasti pernah mengalami stress meskipun tingkatannya beda-beda. 

Banyak pikiran negative bisa jadi stress. Banyak beban jadi stress. Banyak hutang jadi stress. Banyak keinginan jadi stress. Banyak masalah, timbul kekecewaan menjadi stress. Kondisi ini terjadi, karena adanya jarak antara idealitas dengan realitas. Perbedaan antara harapan dengan kenyataan.

Perbedaan antara harapan dan kenyataan inilah yang biasanya menjadi penyebab utama manusia jadi stress. Belum bisa menerima kenyataan, menghadapi realitas, belum bisa legowo dengan apa yang terjadi. 

Apabila terus-terusan dipikirkan tentu akan menjadi beban berat. Beban berat ini terus bergelayut dalam pikiran kita. Beban ini menganggu aktifitas dan merenggut ketenangan sampai tidak bisa tidur, tidak enak makan, bahkan menganggu ketenganan beribadah.

Jika jiwa atau mental kita kuat dengan beban tersebut, kita akan baik-baik saja. Tapi jika beban itu terlalu berat sedangkan kekuatan mental lemah, kita akan ambruk, akan sakit secara mental, akan stress, depresi bahkan sakit jiwa.

Lalu bagaimana caranya kita menguatkan mental atau pikiran ini? Atau adakah obat yang ampuh?

Layaknya badan atau fisik kita, agar sehat dan kuat harus diberi makanan bergizi. Jika badan kita kuat, maka harusnya tidak akan mudah sakit dan tidak perlu obat.

Analoginya. Badan kita harus diberikan makanan bergizi agar bisa sehat dan kuat. Sumber makanan bergizi seperti daging, telur atau apapun itu tidak serta merta bisa dimakan. Harus ada proses pengolahan dan pemasakan di tempat yang namanya dapur, baru bisa dimakan, diserap nutrisinya dan memberi efek kesehatan bagi tubuh.

Nah, sama hal nya dengan jiwa kita yang juga harus diberikan makanan bergizi agar sehat dan kuat. Kita harus carikan sumber informasi/referensi (makanan) yang bagus, diolah oleh akal sampai menjadi pemahaman yang benar, barulah akan memberikan efek kesehatan dan kekuatan pada mental kita. 

Kuncinya ada di nutrisi atau pemahaman yang diserap dari makanan. Semakin banyak nutrsi yang bisa diserap, otomatis kita akan menjadi semakin kuat. Kuat dari penyakit yang datang menyerang dan tidak gampang sakit.

Tapi ingat ya... makanan itu harus dimasak dulu dengan benar, karena sumber nutrisi bergizi sekalipun, jika dimasak dengan salah bisa jadi berbahaya bagi tubuh. Apalagi yang tidak dimasak sama sekali. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN