Mohon tunggu...
I Ketut Suweca
I Ketut Suweca Mohon Tunggu... Membaca dan menulis adalah minatnya yang terbesar. Kelak, ingin dikenang sebagai seorang penulis

Membaca dan menulis adalah minatnya yang terbesar. Kelak, ingin dikenang sebagai seorang penulis.

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Satu Hari Satu Artikel, Sanggupkah?

28 Maret 2020   19:12 Diperbarui: 28 Maret 2020   20:00 110 17 12 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Satu Hari Satu Artikel, Sanggupkah?
pinterest.com/stocksy.com

Sahabat yang baik hati. Pada artikel kali ini saya ingin berbincang lagi tentang dunia tulis-menulis, sebuah dunia yang selalu menggoda dan menarik untuk digeluti dan dibahas.

Kali  ini kita akan bahas sedikit tentang motivasi dan kemampuan menulis. Pertanyaannya, dari mana motivasi menulis itu berasal? Dan, seperti apa kemampuan saya menulis?

Motivasi dari Dalam Diri

Motivasi menulis yang ada pada saya lebih banyak pada motivasi pribadi, dorongan dari dalam (self motivation). Dulu, pada saat baru belajar menulis, saya didampingi setidaknya tiga orang guru yang mementori saya di bidang yang satu ini. Ketiga orang mentor itulah yang selalu siap membimbing dan mendorong saya dalam menulis.

Namun, bersamaan dengan berputarnya waktu, kini dua guru saya sudah tiada. Beliau sudah dipanggil Tuhan. Sekang tinggal satu orang lagi, bermukim di Denpasar. 

Sesekali saya temui beliau untuk sekadar silaturahmi dan ngobrol di perpustakaan pribadinya. Kalau sudah berbicara tentang riwayat beliau menjadi wartawan semasa muda hingga pensiun, beliau akan senang sekali.

Kini, saya lebih banyak mengandalkan dorongan dari dalam diri sendiri untuk menulis. Sudah tua begini kok perlu didorong-dorong lagi, he he he. Motivasi menulis saya memang cukup kuat.

Akan tetapi, niat mewujudkan satu artikel dalam sehari, tidak selalu kesampaian. Sejatinya, saya ingin sekali menulis setiap hari, tetapi kenyataannya belum bisa. Mengapa?

Sulitnya Menemukan Gagasan Setiap Hari

Saya boleh saja beralasan lantaran pekerjaan yang tiada habisnya, saya bisa berdalih karena urusan ini-itu yang seabreg, tetapi alasan terbesarnya adalah karena kesulitan menemukan gagasan setiap hari. Membuat ide-ide mengalir di dalam ruang pikir setiap hari ternyata masih menjadi persoalan bagi saya. Berbagai cara sudah saya upayakan, tapi tidak selalu berhasil.

Kalau pembaca mengamati tulisan-tulisan sederhana saya di sini, terutama dilihat dari tanggal pemuatannya, sangat kentara bahwa tidak setiap hari saya berhasil menulis. Ya, tidak setiap hari saya produktif melahirkan artikel yang turut menghiasi kompasiana tercinta ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x