Mohon tunggu...
Dony Cahyono
Dony Cahyono Mohon Tunggu... Linguistics student.

Cause writing is somehow addictive

Selanjutnya

Tutup

Media Pilihan

No Whatsapp, No Instagram, No Facebook - No Worries!

23 Mei 2019   10:15 Diperbarui: 23 Mei 2019   10:28 0 3 0 Mohon Tunggu...
No Whatsapp, No Instagram, No Facebook - No Worries!
Source: Surya Malang

Sejak kemarin siang, banyak orang yang mengeluh karena tidak bisa mengakses beberapa sosial media yang paling banyak diminati oleh masyarakat Indonesia, yaitu Instagram, Facebook, dan WhastApp. 

Saat membukan Instagram, misalnya, yang didapati hanyalah loading yang tanpa henti dan tidak dapat update informasi seperti upload foto, update Insgtagram stories, dan seterusnya. Padahal koneksi internet masih lancar saja.

Apa yang sebenarnya terjadi?

Berdasarkan informasi dari berbagai media massa, hal ini sengaja dilakukan oleh pemerintah Indonesia untuk menanggulangi penyebaran informasi negatif yang beredar di masyarakat. Menteri Koordinator Politik, Hukum dan HAM (Menkopolhukam) Wiranto, mengatakan bahwa pemerintah memutuskan untuk membatasi aktivitas di media sosial untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, terutama peredaran info hoaks.

Pembatasan aktivitas di tiga media sosial ini tentu saja bukan tanpa sebab. Sebagai implikasi dari pengumuman Pemilu 2019, Komisi Pemilihan Umum (KPU) mendapat banyak protes dari berbagai kalangan yang menentang hasil perhitungan akhir pemilihan umum tahun ini. Akhirnya, berbagai kelompok massa datang ke Jakarta untuk melakukan demonstrasi menuntut keadilan pada 22 Mei 2019 kemarin.

Aksi massa ini pun tak dapat dipisahkan dengan penggunaan media sosial. Beragam informasi beredar di dunia maya tentang peristiwa ini. Diantaranya yaitu tentang tewasnya salah satu demonstran saat melakukan aksinya, kekerasan oleh oknum penegak hukum, hingga informasi lain yang semakin masif diunggah di media sosial. Tak ada yang bisa memastikan apakah informasi tersebut benar adanya atau hanya sekedar hoaks semata. Namun drama 22 Mei belum selesai.

Semakin banyak informasi beredar dalam bentuk tulisan, gambar/foto maupun video tentang tragisnya peristiwa unjuk rasa ini diunggah di Instagram, Facebook, dan WhatsApp. 

Semakin banyak informasi beredar, tentu saja menghasilkan beragam reaksi dari warganet atau yang sering dipanggil netizen. Beragam komentar mulai dari hujatan, makian, hingga umpatan pun tak terhindarkan. Aksi 22 Mei pun menjadi trending topic bukan hanya di Indonesia, bahkan aksi ini telah menarik perhatian dunia.

Demi menanggulangi situasi yang semakin memburuk di media sosial, serta demi meredakan keributan dan penyebaran hoaks yang tersebar di ketiga platform media sosial ini, pemerintah Indonesia akhirnya memutuskan untuk membatasi akses penggunaan Instagram, Facebook, dan Whatsapp. Sayangnya hal ini justru membuat netizen semakin naik darah, hingga akhirnya menjadi salah satu trending topic dunia.

Apa yang tejadi selanjutnya?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x