Mohon tunggu...
Djulianto Susantio
Djulianto Susantio Mohon Tunggu... Freelancer - Arkeolog mandiri, senang menulis arkeologi, museum, sejarah, astrologi, palmistri, olahraga, numismatik, dan filateli.

Arkeotainmen, museotainmen, astrotainmen, dan sportainmen. Memiliki blog pribadi https://hurahura.wordpress.com (tentang arkeologi) dan https://museumku.wordpress.com (tentang museum)

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

RIP Ibu Mona Lohanda, Sejarawan dan Arsiparis tentang Batavia dan VOC

17 Januari 2021   08:02 Diperbarui: 17 Januari 2021   08:51 2886 17 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ibu Mona Lohanda (kiri) bersama Pak Lilie Suratminto (tengah) dan Pak Restu Gunawan (kanan)/Dokpri

Pagi ini ketika membuka grup WA saya dikejutkan oleh sebuah berita. "Telah meninggal dunia Ibu Mona Lohanda (Peneliti ANRI), Sabtu 16 Januari 2021 pukul 22.30 di RS Sari Asih Karawaci Tangerang. Disemayamkan di Rumah Duka Boen Tek Bio Karawaci. Beliau meninggal karena serangan jantung," begitu berita tersebut.

Saya sudah kenal lama Ibu Mona. Beliau adalah lulusan Jurusan Sejarah UI. Selanjutnya beliau bekerja di Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI). Setelah pensiun pada 2012, beliau tetap aktif sebagai narasumber.

Ibu Mona yang lahir pada 4 November 1947 merupakan sosok handal di ANRI. Beliau bekerja di ANRI mulai 1972, padahal ia baru masuk Jurusan Sejarah pada 1971. Karena suka baca ia cepat lulus, tepatnya pada 1975. Selanjutnya ia meneruskan pendidikan di mancanegara.

Buku karya Ibu Mona Lohanda (Dokpri)
Buku karya Ibu Mona Lohanda (Dokpri)
Internasional

Sosok ini dikenal luas di tingkat nasional dan internasional sebagai sejarawan dan arsiparis. Bidang yang digelutinya adalah sejarah Batavia dan VOC.  Dedikasinya ke bidang sejarah membuat Mona menerima berbagai penghargaaan, antara lain Nabil Award (2010), cendekiawan berdedikasi dari Harian Kompas (2012), dan Bakrie Award (2016).

"Mona Lohanda, Pencetak Puluhan Dokter Sejarah". "Mona Lohanda, Penyusun Indeks Arsip VOC". Begitulah judul berita di media cetak menggambarkan sosok Mona.

Ia pernah bercerita kepada saya, banyak pakar mancanegara pernah ia bantu. Apalagi kalau bukan urusan arsip. Maklum mereka adalah intelektual dan akademisi yang akan menulis tentang Indonesia.

Mona tercatat banyak menulis artikel dan buku, di antaranya The Kapitan Cina of Batavia, 1837-1942: A History of Chinese Establishment in Colonial Society (Djambatan, 1996) dan Sejarah Para Pembesar Mengatur Batavia (Masup Jakarta, 2007).

Dua buku tentang candi hadiah dari Ibu Mona Lohanda (Dokpri)
Dua buku tentang candi hadiah dari Ibu Mona Lohanda (Dokpri)
Cina Benteng

Terakhir saya ketemu Bu Mona sekitar tiga tahun lalu. Waktu itu ia menjadi anggota Tim Ahli Cagar Budaya (TACB) Nasional. TACB terdiri atas sejumlah pakar dari berbagai disiplin. "Bu Mona adalah anggota Tim Ahli Cagar Budaya Nasional yang aktif dan banyak berpikiran tajam, kita betul-betul kehilangan beliau," kata Ketua TACBN Pak Junus Satrio.

Pada 2015 saya sering bertemu dengan Bu Mona. Ketika itu kami menjadi tim penulis buku. Bu Mona tentang spesialisasinya, yakni VOC dan Batavia. Saya kebagian bidang arkeologi. Jadi kami saling melengkapi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan