Mohon tunggu...
Dizzman
Dizzman Mohon Tunggu... Public Policy and Infrastructure Analyst

"Uang tak dibawa mati, jadi bawalah jalan-jalan" -- Dizzman Penulis Buku - Manusia Bandara email: dizzman@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Karir Pilihan

Jadilah yang "Terlihat" Kalau Ingin Promosi

19 Januari 2020   10:12 Diperbarui: 19 Januari 2020   10:15 35 2 1 Mohon Tunggu...

Kita mungkin sering melihat atau mengalami sendiri, banyak orang pintar, mampu, karirnya jeblok alias begitu-begitu saja. Sementara di lain sisi, banyak orang yang cuma modal mulut doang malah cepat promosi. Padahal bicara kemampuan mungkin sama atau bahkan jauh di bawah si pintar dan si mampu. Kita boleh saja berburuk sangka ada kedekatan atau yang bersangkutan pandai menjilat atasan, tapi tanpa bukti kuat tentu tak elok menuduh begitu saja.

Saya jadi ingat petuah seorang pimpinan tinggi di institusi kami saat sedang ngobrol santai dengan beliau. Sebenarnya kunci sukses seseorang cuma satu, ya cuma satu, yaitu 'terlihat' oleh orang lain terutama yang mempunyai kuasa atau wewenang mempromosikan kita. Sepintar dan semampu apapun kalau tidak terlihat oleh orang yang berkuasa akan percuma, walau atasan langung, teman sejawat atau anak buah mengakui kehebatan kita.

Lalu, bagaimana caranya agar 'terlihat' oleh orang yang berkuasa? Banyak cara mulai dari yang benar hingga yang tidak benar alias short cut, namun beliau berpesan untuk terlihat dengan cara yang elegan, antara lain:

1. Manfaatkan momen saat berjumpa beliau

Namaya kesempatan tidak datang dua kali, apalagi bertemu orang besar yang berkuasa atas karir kita. Misalnya saat rapat, kunjungan kerja, peninjauan lapangan, dan sebagainya. Manfaatkan momen tersebut, apalagi kalau diminta atasan langsung mendampingi beliau, untuk berbicara banyak hal mengenai kegiatan yang sedang dilaksanakan, ditambah opini pribadi yang mungkin membuat beliau tertarik. Jangan lupa mengenalkan diri agar diingat nama kita oleh beliau.

Namun jangan sampai juga terlihat norak atau melangkahi atasan langsung. Syukur-syukur kalau diminta seperti ditulis di atas, kalau tidak minimal kita ikut mendampingi atasan langsung, dan mohon izin untuk bicara atau menjelaskan bila atasan langsung lupa menyampaikan sesuatu pada beliau. Tetaplah terlihat sopan dan menjaga etika saat bertemu langsung beliau, hargai pimpinan lain yang ada di dekatnya dengan meminta izin. Kalau tidak diizinkan, tunggu momen berikutnya karena kadang atasan langsung juga butuh tambahan masukan dari kita sebagai stafnya.

2. Bantulah kesulitan beliau

Kadang kalau kita punya keahlian khusus atau jaringan pertemanan yang kuat, biasanya secara pribadi beliau meminta bantuan langsung tanpa diketahui oleh atasan langsung kita. Misalnya membantu membuatkan bahan presentasi untuk disertasinya, atau membantu menyelesaikan masalah pribadinya dengan institusi lain yang kebetulan ada yang kita kenal di dalamnya. Justru hal yang sifatnya pribadi seperti ini membuat nama kita gampang diingat ketimbang membantu pekerjaan kantor sehari-hari.

Hal ini berbeda dengan urusan pribadi yang boleh kita terima atau tolak. Makanya beliau akan selalu mengingat nama orang yang pernah membantunya secara pribadi ketimbang urusan kantor, karena pekerjaan kantor merupakan kewajiban yang harus dikerjakan tanpa kecuali. Sebagai rasa terima kasih begitu ada kesempatan promosi beliau pasti akan merekomendasikan nama kita ketimbang orang lain yang mungkin sama atau lebih tinggi kemampuannya dari kita. Kadang hal kecil saja, misal kita menyupiri beliau saat dibutuhkan untuk mengantar ke sebuah rapat penting dengan presiden, sementara supir aslinya sedang sakit, malah lebih mudah diingat daripada berpeluh keringat menyelesaikan urusan kantor.

3. Menjadi problem solving

Agak mirip dengan butir dua di atas, tapi kali ini menyangkut pekerjaan kantor yang tak seorangpun mampu menyelesaikannya. Misalnya ada pengaduan masyarakat yang tak bisa diselesaikan oleh orang kantor lainnya, ketika kita turun tangan dan diperintah langsung beliau ternyata mampu menyelesaikannya dengan baik tanpa konflik berarti. Biasanya beliau akan ingat orang yang membantunya ketika anak buahnya yang lain tak sanggup membereskannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN