Mohon tunggu...
Dinda Annisa
Dinda Annisa Mohon Tunggu... Freelancer - Penterjemah Lepas

Based in Bekasi

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan

Apakah Pakistan Benar-Benar Memaksa Pemerintah Jammu dan Kashmir untuk Bergabung dengan India pada Tahun 1947?

24 Oktober 2021   00:51 Diperbarui: 24 Oktober 2021   01:02 136 4 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Para pembicara webinar tentang Jammu dan Kashmir. | Sumber: CSEAS Indonesia

Oleh Dinda Annisa

Apakah Pakistan bertanggung jawab atas bergabungnya Jammu dan Kashmir (J&K) dengan India pada tahun 1947?

Ya, Pakistan bertanggung jawab atas aksesi J&K ke India, kata beberapa ahli.

Menurut Prof. Kashi Nath Pandita, seorang ahli terkenal dari J&K, militer Pakistan menggunakan suku Pashtun untuk melancarkan serangan besar-besaran di J&K pada bulan Oktober 1947 untuk mendudukinya dengan paksa. Anggota suku ini diberi uang, senjata dan pelatihan oleh perwira militer Pakistan. Serangan pertama mereka terjadi di kota Muzaffarabad pada tanggal 22 Oktober 1947. 

"Muzaffarabad, semalaman, menghadirkan gambaran mengerikan tentang penjarahan, pembakaran, kekacauan, pembantaian, pemerkosaan dan yang lainnya," ujar Kashi Nath pada webinar internasional tentang J&K di Jakarta, Jumat, 22 Oktober.

"Kekejaman itu tidak manusiawi." 

Dengan judul "Kashmir Carnage: Who Started it and what had Happened on Oct. 22, 1947?", webinar ini diselenggarakan oleh Center for Southeast Asian Studies (CSEAS) yang berbasis di Jakarta dan dimoderatori oleh Dr. Asep Setiawan, dosen Universitas Muhammadiyah Jakarta.

Webinarnya sangat unik karena mengungkapkan begitu banyak fakta baru tentang J&K. Kashi Nath adalah saksi nyata kekejaman Pakistan di Baramulla. Sementara pembicara lain Utpal Kaul, adalah peneliti tentang kekejaman Pakistan terhadap minoritas di J&K selama beberapa dekade.

Seluruh webinar yang berbahasa Inggris tersebut dapat disaksikan melalui tautan berikut di YouTube:

Dari Muzaffarabad, penjajah Pakistan yang berada di bawah komando lengkap dan komando perwira militer Pak, kemudian pindah ke Baramulla, Uri dan akhirnya sampai sangat dekat dengan Srinagar. Di setiap kota, mereka membunuh ribuan orang Kashmir, menjarah rumah dan memperkosa wanita.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pemerintahan Selengkapnya
Lihat Pemerintahan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan