Mohon tunggu...
Ayu Diahastuti
Ayu Diahastuti Mohon Tunggu... karyawan swasta, ngajar math, seneng jalan, love to share inspirasional life stories (asal ga hibah, hehehe), sukai nulis, ndengerin musik, nyanyi, n suka baca buku meski slow reader...

karyawan swasta, seneng jalan, love to share inspirational life stories (asal ga gibah hehehe), nulis, sukak denger musik n nyanyi, suka baca buku meski slow reader..

Selanjutnya

Tutup

Travel Artikel Utama

Gumreki, Warisan Leluhur yang Hampir Punah dari Pusat Jawa

3 Juli 2019   15:15 Diperbarui: 5 Juli 2019   01:46 0 10 2 Mohon Tunggu...
Gumreki, Warisan Leluhur yang Hampir Punah dari Pusat Jawa
Seorang manggoloyudo terlihat memimpin arak-arakan gumreki (sumber: Dok. Pri)

"Tanah airku Indonesia, negeri elok amat kucinta, tanah tumpah darahku yang mulia, yang kupuja sepanjang masa,"

Sepenggal syair Rayuan Pulau Kelapa hasil gubahan Ismail Marzuki tersebut tiba-tiba terngiang di telinga tatkala bus antarkota membawa saya ke suatu tempat indah, di sudut negeri elok nan kaya raya ini.

Dari arah Solo ke Semarang, turun di simpang empat Pasar Sapi. Saya memilih untuk melanjutkan perjalanan dengan menggunakan bus mini, yang mengantarkan saya ke tempat menakjubkan.

Perjalanan dimulai dengan menyusuri Jalan Raya Salatiga-Magelang, menuju ke sebuah dusun bernama Kopeng Krajan, Kabupaten Semarang.

Nampak jelas, sejauh mata memandang beribu pinus berdiri di bentangan alam, sebagai kaki dari sebuah gunung besar di pulau Jawa, Gunung Merbabu. Kabut mulai sirna saat sinar mentari menghangatkan bumi Kopeng.

Perhatian saya tiba-tiba tertuju pada suatu arak-arakan di satu sudut dusun tersebut.

Suatu adat istiadat setempat yang unik. Semacam budaya yang jarang, bahkan tidak pernah saya lihat di kehidupan perkotaan. 

Melihat suatu kebudayaan yang agung seperti ini adalah sebuah keberuntungan bagi saya. Sungguh pemandangan yang jarang terjadi.

Adat budaya yang diberi nama "gumreki" biasanya diadakan sebagai sebuah ungkapan syukur di mana suatu trah keturunan tertentu di dusun tersebut berkumpul bersama dalam sebuah pertemuan keluarga untuk merayakan suatu peristiwa penting.

Disebut sebagai sebuah peristiwa langka, karena adat ritual ini hanya terjadi jika dalam sebuah trah terdapat 4 keturunan yang semuanya masih lengkap. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x