Mohon tunggu...
Dewi Puspasari
Dewi Puspasari Mohon Tunggu... Konsultan - Penulis dan Konsultan TI

Suka baca, dengar musik rock/klasik, dan nonton film unik. Juga nulis di blog: https://dewipuspasari.net; www.keblingerbuku.com; dan www.pustakakulinerku.com

Selanjutnya

Tutup

Hiburan Pilihan

"The Girl Without Hands", Animasi Fantasi dengan Coretan Tak Lazim

11 Mei 2018   21:52 Diperbarui: 11 Mei 2018   22:04 813 4 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
"The Girl Without Hands", Animasi Fantasi dengan Coretan Tak Lazim
Sebuah adegan dalam The Girl Without Hands (sumber: siskelfilmcenter)

Sejak membaca sinopsisnya dan melihat  posternya,  tanpa menonton video trailer-nya, aku langsung jatuh cinta pada film The Girl Without Hands. Film ini langsung kujadikan salah satu target dalam menikmati ajang Europe on Screen 2018. Aku tak menyesal  jalan ceritanya tak biasa, bikin pengalaman yang berbeda.

Ceritanya berpusat pada sebuah keluarga yang miskin. Mereka, bapak ibu dan anak perempuannya yang beranjak menjadi gadis belia tinggal di sebuah hutan. Mereka bertanam apel.

Si gadis suka naik ke atas pohon, menikmati hawa sejuk dari atas pohon apel. Hingga suatu ketika sungai mengering. Si ayah yang kelelahan menebang pohon merasa lapar dan haus. Ketika mengetahui kehadiran seekor babi, ia pun memburunya. Rupanya babi itu bukan sembarang hewan hutan.

Babi itu punya teman. Sesosok iblis. Iblis itu menawarkan kekayaan. Si ayah langsung setuju. Ia lupa yang ia jual adalah anak gadisnya.

Poster The Girl Without Hands yang tayang di IFI dan AF Denpasar (sumber: europeonscreen2018)
Poster The Girl Without Hands yang tayang di IFI dan AF Denpasar (sumber: europeonscreen2018)
Mereka serta merta kaya. Si anak perempuan tetap berperilaku seperti biasa. Hingga si iblis menagih janji. Orang tuanya tak kuasa mencegah. Namun, sang iblis gagal karena si anak perempuan tersebut begitu suci.

Si ayah, Miller, yang telah dirasuki ketamakan pun berbuat  sedemikian rupa agar si anak perempuannya berhasil diserahkan ke iblis. Hingga suatu saat ia diminta menyerahkan kedua tangan anak perempuannya. Si anak perempuan yang melihat ayahnya sudah demikian terpengaruh iblis pun melarikan diri. Ia pun mengalami berbagai petualangan ajaib. Sementara si iblis terus memburunya.

Film animasi ini kutonton petang tadi di Institut Francais d'Indonesie (IFI) Thamrin dalam rangkaian Europe on Screen 2018 Peminat film ini lumayan banyak, sekitar duapertiga studio yang berkapasitas 160 tempat duduk pun penuh.

Sejak film dibuka dengan cuplikan adegan intro, aku langsung merasa film ini bakal menarik. Gambarnya tidak lazim, tidak seperti animasi pada umumnya yang kutonton. Coretan gambar karakternya itu sebagian di antaranya transparan. Warna-warnanya dalam animasi ini juga dominan cerah, tidak pekat, juga berlapis-lapis seolah-olah menggunakan lukisan cat air.

Gambarnya unik (sumber:cinemateaser)
Gambarnya unik (sumber:cinemateaser)
Film animasi yang dibesut oleh Sebastien Laudenbach ini menggiring penonton seolah-olah sedang bermimpi. Sebuah mimpi yang bercampur baur antara realita dan nyata, juga antara mimpi buruk dan harapan. Film ini rupanya diangkat dari dongeng Jerman berjudul sama yang merupakan kumpulan kisah klasik Brother Grimms. Namun, cerita asli dan cerita dalam animasinya sedikit berbeda,begitu juga akhirnya.

Pesan moral dalam film ini menarik bagaimana agar tidak mudah terbujuk rayu oleh iming-iming kekayaan. Pesan untuk berpegang teguh pada harapan  meskipun dalam kondisi terburuk pun juga disampaikan lewat sosok si gadis.

Penggambaran sosok iblis dalam film ini menohok. Kadang-kadang ia menyamar sebagai kakek yang bijak. Di tempat lain ia berpura-pura seperti anak kecil yang polos. Penampilan memang bisa menipu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Hiburan Selengkapnya
Lihat Hiburan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan