Mohon tunggu...
dadang darmansyah
dadang darmansyah Mohon Tunggu... ASN di Badan Pusat Statistik

Lahir di kaki Gunung Ciremai Kabupaten Kuningan, saat ini ASN di Badan Pusat Statistik Kabupaten Ciamis, penyuka olahraga dan kuliner

Selanjutnya

Tutup

Finansial Artikel Utama

Kontraksi Pertumbuhan Ekonomi Kuartal II, Potensi Ancaman Resesi

7 Agustus 2020   14:59 Diperbarui: 8 Agustus 2020   08:53 167 11 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kontraksi Pertumbuhan Ekonomi Kuartal II, Potensi Ancaman Resesi
ilustrasi resesi ekonomi mengancam indonesia (sumber: Gambar oleh Gerd Altmann dari Pixabay)

Pemerintah Indonesia melalui Badan Pusat Statistik (BPS) merilis pertumbuhan Ekonomi Indonesia kuartal II (April-Juni) tahun 2020. BPS menyatakan pertumbuhan ekonomi Indonesia mengalami kontraksi atau pertumbuhan minus 5,32 persen.

Dari sisi produksi, Lapangan Usaha Transportasi dan Pergudangan mengalami kontraksi pertumbuhan tertinggi sebesar 30,84 persen. Dari sisi pengeluaran, Komponen Ekspor Barang dan Jasa serta Impor Barang dan Jasa mengalami kontraksi pertumbuhan masing-masing sebesar 11,66 persen dan 16,96 persen.

Pertumbuhan minus ini merupakan kali pertama sejak krisis ekonomi tahun 1998. Pertumbuhan ekonomi sudah menunjukkan perlambatan sejak kuartal I (Januari-Maret) tahun 2020. 

Saat itu pertumbuhan ekonomi hanya tumbuh 2,97 persen. Menteri Keuangan, Sri Mulyani mengatakan tren pertumbuhan negatif ini sebagai dampak pandemi covid-19. Pemberlakuan PSBB menurunkan tingkat konsumsi dan investasi ekonomi.

Kondisi ini cukup mengkhawatirkan berbagai pihak di negeri ini. Tidak hanya para pelaku ekonomi juga seluruh masyarakat mengalami kekhawatiran yang sama. Apakah kondisi ini menjadi potensi resesi ekonomi yang akan dialami Indonesia?

Dalam sebuah literatur disebutkan bahwa resesi ekonomi terjadi apabila pendapatan nasional suatu negara mengalami kemerosotan selama enam bulan berturut-turut, dari tahun ke tahun. Pertumbuhan ekonomi ini mengacu pada pendapatan nasional (PDB/GDP) yang merupakan jumlah total dari konsumsi, investasi, pengeluaran pemerintah, serta ekspor (dikurangi nilai impor).

Sejauh mana potensi resesi ekonomi ini dapat terjadi? Ada beberapa indikator yang dapat menyebabkan suatu negara mengalami resesi ekonomi. Selain indikator pertumbuhan ekonomi, ada indikator  penunjang lainnya. Di antaranya terjadinya inflasi/deflasi yang tinggi.

Inflasi yang tinggi dapat menekan daya beli masyarakat. Deflasi yang tinggi juga dapat merugikan pelaku ekonomi karena tidak dapat menutupi biaya produksinya.

Indikator lainnya adalah nilai impor lebih tinggi dari ekspor. Ketimpangan ekspor impor ini berdampak kepada defisit anggaran sehingga pendapatan nasional menurun. Indikator terakhir  terjadinya tingkat pengangguran yang tinggi.

Inflasi nasional sepanjang tahun relatif stabil dan masuk kategori rendah. BPS dalam berita resmi statistiknya menyatakan inflasi “yoy” pada bulan Juni 2020 mencapai 1,96 persen. Stabilnya tingkat inflasi lebih diakibatkan karena menurunnya tingkat konsumsi akibat pandemi covid-19. 

BPS menyatakan sumber konstraksi pertumbuhan ekonomi Indonesia triwulan II-2020 (y-on-y) berasal dari komponen Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga (PK-RT) sebesar minus 2,96 persen dan Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) sebesar minus 2,73 persen. Sisanya berasal dari komponen pengeluaran lainnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x