Mohon tunggu...
Ayu Lestari
Ayu Lestari Mohon Tunggu... Wiraswasta - Mompreneur

Seorang ibu satu anak yang hobi berjualan dan berbisnis

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Jam Tangan Satu Dasawarsa dan Kesederhanaan Anies Baswedan

2 Desember 2022   13:46 Diperbarui: 2 Desember 2022   13:52 135
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber @fotoanies 

Tadi pagi, kawanku mengirimkan sebuah foto dari akun Instagram @fotoanies melalui pesan. Di bawahnya, dia berkomentar: “Ini orang gak punya duit apa ya? Masak dari 10 tahun lalu jamnya gak ganti hahaha”. Demikian pesan teman tersebut. 

Aku perhatiin kiriman foto itu, kupikir ga serius, itu adalah foto Pak Anis B di tahun 2011. Jam tangan yang dipakai Pak Anies B ternyata masih sama dengan yang dipakai hari ini. 

Aku rasa kawanku memang sangat jeli soal jam. Dia adalah seorang pecinta jam tangan. Meskipun hanya kolektor jam tangan kelas menengah ke bawah, tapi pengetahuannya soal jam sangat luar biasa. 

Waktu heboh seorang jenderal memakai jam Richard Mille dan bilang palsu, kata temanku itu tidak benar, jam tangan sang jenderal menurut teman tersebut asli. Aku sih percaya aja ke dia. 

Kembali ke topik sebelumnya, tentang jam tangan Pak Anies B, hal tersebut sebenarnya bukan hal yang mengagetkan. Tak perlu heran bila seorang Anies Baswedan menggunakan jam tangan lama yang umurnya sudah 11 tahun atau bahkan lebih. 

Pak Anies B memang sosok yang Sederhana. Bersahaja dan tidak neko-neko. Cerita ini aku pernah dengar dari relawan, seorang teman yang kenal dekat dengan Pak Anies Baswedan. Bagi Pak Anies, jam adalah alat penunjuk waktu. Bukan sebuah perhiasan. Bila jam tangan tersebut masih berfungsi baik, kenapa harus gonta-ganti jam. Apalagi alasannya demi meningkatkan prestise. 

Sederhana atau bersahaja itu adalah sebuah sikap untuk tidak berlebih-lebihan. Sebuah sikap untuk bertindak simple. Bukan berarti segala sesuatunya harus irit. Tapi meletakkan segala sesuatunya sesuai fungsinya. Seperti jam, fungsi utamanya sebagai penunjuk waktu, bukan perhiasan. 

Rasanya, cara berpikir tersebut tidak lepas dari didikan keluarga. Keluarga Pak Anies B adalah keluarga yang bersahaja dan tidak aneh-aneh. Rumahnya pun tidak mewah. Keluarga ini bukan tipe keluarga yang suka bersolek. Mereka lebih suka mengajar dan bekerja untuk sesama. 

Ayah dan ibu Pak Anies B adalah dosen yang mendedikasikan diri untuk dunia pendidikan. Daripada mengumpulkan materi, orang tua dari Pak Anies B lebih suka menggunakan apa yang dimiliki untuk menyebarkan ilmu. 

Di rumah mereka di Gang Grompol Sleman rutin menggelar kajian. Bersama para tetangga, rumah tersebut dijadikan tempat untuk belajar bersama. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun