Mohon tunggu...
M Chozin Amirullah
M Chozin Amirullah Mohon Tunggu... Relawan - Blogger partikelir

Antusias pada perubahan sosial, aktif dalam gerakan mewujudkannya. Menghargai budaya sebagai bunga terindah peradaban. Memandang politik bukan sebagai tujuan namun jalan mewujudkan keadilan sosial. Tak rutin menulis namun menjadikannya sebagai olah spiritual dan katarsis. Selalu terpesona dengan keindahan yang berasal dari dalam. Ketua Gerakan Turuntangan, Mengajak anak muda jangan hanya urun angan tetapi lebih bauk turun tangan. Kenal lebih lanjut di instagram: chozin.id | facebook: fb.com/chozin.id | twitter: chozin_id | Web: www.chozin.id

Selanjutnya

Tutup

Entrepreneur Artikel Utama

Sarmono, Potret Autentik Kesetaraan bagi Disabilitas

4 Desember 2021   19:58 Diperbarui: 6 Desember 2021   08:00 604 6 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Foto: Istimewa/Dokumen Pribadi

Namanya Sarmono, salah satu sahabat terbaikku sejak kecil di kampung. Di antara teman sebaya kami di kampung, boleh dibilang beliau lebih survive dibanding yang lain. 

Kreativitas ekonominya di atas rata-rata. Padahal indra penglihatannya sudah tak berfungsi sejak usia dini. Sahabat yang satu ini pantang menjadikannya kebutaan matanya sebagai alasan untuk menutup hatinya, malah ia terbilang optimis menatap masa depan. 

Jiwa kewirausahaannya menjadikan dia selalu kreatif menciptakan sumber-sumber pendapatan. Mengetahui semua orang pakai HP, maka dia sulap teras rumahnya menjadi counter pulsa. 

Ya, pulsa HP! Bisa Anda bayangkan cara memasukkan kode 14 angka pulsa ke HP pembeli? Padahal matanya buta dan ia tak bisa melihat angka-angka, tetapi jari-jarinya hapal posisi tuts-tuts huruf pada keyboard HP. Sebelum tren HP qwerty, ia bahkan hapal berapa kali tekan tuts agar keluar sebuah angka yang dimaksud.

Tentu pulsa bukan satu-satunya jualan di counter-nya, ia juga berjualan aksesoris HP-nya, bulp lampu listrik, dan sebagainya. 

Intinya dia responsif terhadap perkembangan dan kebutuhan konsumen sehingga komoditas jualannya mengikuti kebutuhan pasar. Bukankah itu kunci sukses dalam dagang?

Saya masih ingat, dahulu sebelum era HP, kami anak-anak muda di kampung menggemari sekali radio intercom sebagai alat komunikasi yang menghubungkan rumah ke rumah. 

Remaja-remaja dahulu biasanya suka nongkrong "virtual" melalui alat tersebut. Kami pun menyebutnya radio brik, serapan dari kata "break" dalam bahasa Inggris, sebab jalur gelombangnya hanya satu dan digunakan oleh banyak orang, sehingga untuk berbicara harus menyebut "brik-brik" terlebih dahulu agar tidak overlap dengan yang lainnya. 

Berbeda dengan komunikasi via HP yang bisa berbicara sekaligus mendengar, di interkom saat berbicara kami tidak bisa mendengar dan saat mendengar kami tidak bicara. Untuk bicara atau mendengar harus tekan tombol "brik"-nya terlebih dulu.

Dan tahu, siapa yang merakit intercom-intercom tersebut? Ya, Sarmono. Dalam kondisi kebutaan, dia bisa memasang komponen-komponen elektronika, menyambungkan konektor-konektornya dan menyoldernya dengan timah. Di luar nalar memang, tapi itu benar-benar dilakukan oleh Sarmono. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Entrepreneur Selengkapnya
Lihat Entrepreneur Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan