Mohon tunggu...
Chistofel Sanu
Chistofel Sanu Mohon Tunggu... Konsultan - Indonesia Legal and Regulation Consultant On Oil and Gas Industry

Cogito Ergo Sum II Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin II https://www.kompasiana.com/chistofelssanu5218

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Faktor Cina: Titik Balik Strategi AS di Timur Tengah

31 Juli 2022   18:13 Diperbarui: 31 Juli 2022   18:23 190 7 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Presiden China Xi Jinping menerima Putra Mahkota Muhammad bin Salman di Aula Besar Rakyat di Beijing. FOTO COURTESY: SAUDI GAZETTE

"Kami tidak akan pergi dan meninggalkan kekosongan untuk diisi oleh China, Rusia atau Iran." -Presiden AS Joe Biden

Amerika Serikat yang secara aktif berusaha untuk mengurangi pengaruh musuhnya di kawasan itu, China mungkin menemukan bahwa bekerja di Timur Tengah semakin sulit.

Kunjungan Presiden Biden ke Timur Tengah baru-baru ini mungkin akan menandai titik balik strategis. Dilihat melalui lensa persaingan kekuatan besar dengan China, Timur Tengah tidak lagi menjadi gangguan bagi AS melainkan sebuah prioritas. Alih-alih keluar dari Timur Tengah, AS melihatnya harus memperkuat posisinya di kawasan itu untuk mengatasi dampak global China. 

Menjelang dan sepanjang kunjungannya baik di Israel maupun Arab Saudi  iden berulang kali berjanji, "Kami tidak akan pergi dan meninggalkan kekosongan untuk diisi oleh China, Rusia atau Iran."

"Kami tidak akan pergi dan meninggalkan kekosongan untuk diisi oleh China, Rusia atau Iran." -Presiden AS Joe Biden

Selama dekade terakhir, pemerintahan Obama dan Trump berusaha untuk memisahkan AS dari Timur Tengah untuk membebaskan sumber daya untuk fokus kembali pada kebangkitan Asia dan China. 

Biden sekarang membuat kasus sebaliknya meyakinkan sekutu dan mitra di Timur Tengah bahwa AS berkomitmen pada "kepemimpinan Amerika yang aktif dan berprinsip" di wilayah tersebut.

Seseorang dapat dengan mudah menulis pernyataan ini sebagai putaran politik, upaya untuk mengarang pembenaran tambahan untuk pertemuan yang sangat kontroversial dengan Mohammed Bin Salman , putra mahkota Saudi. Namun, komentar Biden mengikuti pandangan militer AS yang berkembang di Timur Tengah. 

Pada bulan Mei, segera setelah mengambil alih komando militer AS di Timur Tengah (CENTCOM), Jenderal Kurilla menyatakan, "Area tanggung jawab CENTCOM secara harfiah dan kiasan di pusat persaingan global Amerika dengan China."

Faktor Cina

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan