Mohon tunggu...
Nanang Diyanto
Nanang Diyanto Mohon Tunggu... Travelling

Perawat yang seneng berkeliling disela rutinitas kerjanya, seneng njepret, seneng kuliner, seneng budaya, seneng landscape, seneng candid, seneng ngampret, seneng dolan ke pesantren tapi bukan santri meski sering mengaku santri wakakakakaka

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Lestari Adhelia: Puteri Indonesia Persahabatan 2015 Mengunjungi Pengrajin Reyog

13 Oktober 2015   00:18 Diperbarui: 13 Oktober 2015   05:09 0 10 8 Mohon Tunggu...

Ponorogo, 12 Okteber 2015

Pengrajin reyog adalah identik dengan kaum lelaki, mulai dari pekerjaan kasar sampai pekerjaan yang halus yang mengerjakan kaum lelaki, dan hanya dalam pemasaran kadang kaum perempuan mulai terjun. Lestari Adhelia dia adalah Puteri Indonesia Persahabatan 2015 yang sedang melakukan lawatan ke Ponorogo dalam rangka perayaan Grebeg Suro, agenda tahunan pariwisata dan keagamaan di Ponorogo. Padatnya jadualnya sebagai duta Puteri Indonesia dia menyempatkan diri mengunjungi pengrajin reyog yang berada di daerah Kerun Ayu, jalur utama Ponorogo-Wonogiri. Tepatnya di rumah pak Sarju yang sudah puluhan tahun menggeluti kerajianan reyog dan perkakas reyog.

Banyak perbincangan, pertanyaan, dan apresiasi dari Puteri Indonesia ini. Pribadinya yang luwes dan mudah akrab memudahkan bersahat sehingga tak heran terpilih sebagai Puteri Indonesia Persahabatan 2015. Sebagai contoh ketika menemui pak Sarju yang sudah sepuh dengan sopannya dia memperkenalkan diri, namun pak Sarju menjawab sapaan dengan memakai bahasa Jawa. Diapun lantas menggunakan bahasa Jawa untuk mengimbangi pembicaraan dengan Pak Sarju.

"Dalem Lestari Adhelia Puteri Indonesia bapak...." katanya dengan halus.

"Oo nggih nak monggo pinarak mlebet ..." jawab pak Sarju sampil mempersilahakan masuk.

Dia terpukau dengan ketelatenan anak-anak pak Sarju, mulai merangkai bulu merak kedalam kerangka (dadag), berkali-kali dia memegangi bulu merak yang indah biru kehijauan. 

"Ini bulu merak asli mas?" tanyannya.

"Bener mbak, ini bulu merak impor dari India." jawab anak pak Sarju.

"Tempat kita sudah jarang ada merak, dan yang membedakan merak India dan Indonesia cuma warna, kalau merak Indonesia warnanya cenderung biru berkemilau, sedangkan kalau merak India berwarna hijau kemilau...." imbuhnya lagi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x