Mohon tunggu...
Bintang Nur Kurnia Fajar
Bintang Nur Kurnia Fajar Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Semangat Nugas

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Mengatasi Kelelahan: Bagaimana Mengatasi Stres dan Keamanan di Tempat Kerja

13 Oktober 2021   09:26 Diperbarui: 13 Oktober 2021   09:33 152 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Work Stress (Sumber Ilustrasi) : Freepik

"Memiliki pekerjaan dengan banyak cara yang meningkatkan kesehatan individu dan sikap umum terhadap kehidupan". Namun, banyak orang menghadapi stres yang signifikan di tempat kerja yang melebihi manfaat potensial dan bahkan menimbulkan ancaman bagi kesehatan mereka.

Tingkat stres bervariasi antara profesi dan kelompok populasi. Beberapa pekerja memiliki peningkatan risiko stres daripada yang lain. Studi mengungkapkan bahwa pekerja muda, perempuan dan mereka yang memiliki pekerjaan dengan keterampilan berisiko rendah berisiko mengalami stres terkait dengan pekerjaan dan mengiringi komplikasi.

Pekerja penuh waktu dibebaskan, yang cenderung memiliki kontrol kerja yang lebih rendah dan tuntutan berisiko tinggi dengan risiko mengalami ketegangan kerja.

Kelelahan mengikuti kegembiraan

Meskipun stres kerja jangka pendek dapat diharap persoalan dengan stres jangka panjang yang berkelanjutan muncul. Menurut Hongarian Hans Selty Para ilmuwan Selye pada tahun 1950 pada sindrom adaptasi umum Mani pada stres di tempat kerja, setelah mempertahankan periode kegembiraan, karyawan yang memiliki akhirnya datang ke fase kelelahan dan tidak bisa mempertahankan tekanan tambahan Hari ini dalam praktek saya psikologi klinis, klien saya yang bekerja di berbagai bidang bercerita tentang kelelahan, lekas marah, tidak sabar, sulit berkonsentrasi dan menerima informasi baru dan merasa kurang dihargai di tempat kerja, dengan sedikit pemikiran, bahkan untuk menyerah pekerjaan mereka.

Tahun 2019, Organisasi Kesehatan Dunia diidentifikasi sindrom yang diberi label sebagai "Kelelahan" karena stres kronis di tempat kerja. Sekarang orang-orang yang melaporkan perasaan tanpa energi atau kelelahan, mental atau sinis dari pekerjaan dan pengalaman mereka dalam melaksanakan pekerjaan mereka dapat didiagnosis dengan cedera di tempat kerja.

Kelelahan akibat stres di tempat kerja memiliki implikasi subtansial bagi pengusaha.ataupun organisasi standar keselamatan dan kesehatan mewajibkan majikan agar dapat melindungi kesehatan mental maupun fisik mereka. 

Jika orang memenuhi kriteria Burnout, organisasi dapat mengabaikan tugas-tugas resmi mereka untuk menjamin tempat kerja yang secara psikologis aman.

Mencegah dan mengurangi stres

Kabar baiknya adalah sesuatu yang dapat dilakukan. Meskipun akan memerlukan tulus organisasi komitmen, pencegahan dan mitigasi adalah kuncinya. Tapi untuk mendapatkan inti dari masalah, pertama kita harus bertanya kepada diri sendiri jika majikan bahkan melacak keamanan psikologis di tempat kerja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan