Mohon tunggu...
Bayu Wira Pratama
Bayu Wira Pratama Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa UIN Sunan Ampel Surabaya

Saya adalah seseorang yang terus mencari identitas dan belajar untuk terus belajar. Sangat menghargai pengetahuan, apalagi ketidaktahuan.

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Kant dan Hatta: "Jam Rakyat"

21 September 2022   20:59 Diperbarui: 21 September 2022   22:22 145 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Immanuel Kant dan Muhammad Hatta.

"Ada lebih banyak kebijaksanaan di dalam tubuhmu ketimbang di dalam seluruh filosofimu" -Friedrich Nietzsche 

Siapa yang tak mengenal Immanuel Kant, terlebih lagi bagi mereka yang mempelajari filsafat dan mereka yang 'berfilsafat'? Seorang filsuf Abad ke-17 dari Jerman yang meyakini bahwa filsafat adalah sumber dan pokok bagi segala ilmu pengetahuan. 

Beliau juga membagi persoalan kajian filsafatnya ke dalam empat ranah: metafisika, agama, etika, dan antropologi. Dan masih banyak lagi pemikiran-pemikiran penting dan berpengaruh darinya yang turut serta mewarnai perkembangan pemikiran Abad Pencerahan, abad ke-17. 

Begitu pula, siapa yang tak mengenal Muhammad Hatta, terlebih lagi saudara setanah airnya? Namanya tak akan pernah lepas dari proklamasi kemerdekaan Indonesia. Wakil Presiden Indonesia yang juga pernah menjadi bagian dari BPUPKI, PPKI, hingga Panitia Sembilan. Nama sosok kelahiran Aur Tajungkang, Bukittinggi ini dijadikan nama jalan di kota Haarlem Belanda, Hattastraat. Diasingkan dari Banda Neira hingga Boven Digul, perjuangannya untuk kemerdekaan Indonesia tak pernah surut. 

Tapi, untuk mengawalinya, mengapa Kant dan Hatta? Jelas sebuah perbedaan yang kontras, karena di satu sisi Kant terkenal lewat pandangan filsafatnya, sedangkan Hatta terkenal lewat pandangan politiknya. 

Tapi, sejatinya keduanya sama-sama memahami filsafat dan politik. Kant adalah salah satu orang yang mempopulerkan pandangan Montesquieu terkait pemisahan kekuasaan (Legislatif-Eksekutif-Yudikatif). Beliau mengistilahkannya dengan Trias Politica. Ketiganya dianggap sebagai cabang dari kekuasaan. Kant juga menekankan bahwa politik ada untuk memenuhi kebutuhan jasmani dan rohani, dan politik ada agar setiap orang puas terhadap pengaturannya. 

Begitu pun dengan Hatta. Filsafat justru adalah salah satu tema yang paling disukainya dan buku-buku tentangnya banyak mengambil porsi dalam perpustakaan pribadinya. Ketika dalam pengasingannya pun, beliau mengkaji seputar filsafat dan mengajarkannya kepada penduduk setempat. 

Salah satu karya Hatta adalah Alam Pikiran Yunani, menjelaskan terkait filsafat pada masa Yunani dan ditulis ketika beliau berada dalam pengasingan yang mengerikan di Boven Digul. 

Mengerikan disini bukan berarti disana beliau mengalami kekejaman, tapi rasa kebosanan yang luar biasa. Lokasinya benar-benar terpencil di tanah Papua, terkurung hutan rimba dan paya-paya bernyamuk. 

Tanah terdekat yang dapat dijangkau sejauh 50 jam pelayaran dengan kapal motor, yaitu di Tual, Maluku. Disana, satu pondok kecil beratap seng dihuni 14 orang. Persediaan pangan juga terbatas. Dan, tak dapat lagi dilukiskan dengan kata-kata. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan