Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Hidup....

23 November 2023   13:00 Diperbarui: 23 November 2023   13:04 69
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Ayahmu sekarat, gajinya kecil,
Dan ibumu masih bekerja keras
dalam hidupnya musim senja dunia berhala
Mereka sendirian di tempat tidur lama mereka.
Aku sudah tidak tahu lagi lho saudaraku,
siapa yang benar dan siapa yang salah.
Surga itu seperti neraka,
masing-masing dengan hidupnya sendiri, masing-masing dengan kematiannya sendiri.

Seluruh dunia sedang mengeluarkan tenaga.
Semua orang puas dengan uangnya,
Kita akan ngiler karena berhala,
Ada wortel dan ada tongkat
Dan kemudian semua yang tidak punya kesempatan.

Hidup...

Aku menunggumu, kawanku,
Dalam perjalanan menuju pertempuran kita,
aku sendirian di barikadeku,
Kamu merasa hangat di rumah.
Kita menghancurkan diri kita sendiri, kita menjadi semakin miskin,
Perutku sakit dan sakit.
Aku tak mau tinggal di sini lagi
Untuk berteriak-teriak minta seratus peluru.


Dan biarlah mereka semua, yang berlengan, yang sombong,
melempariku dengan batu dan melempariku dengan batu.
Semua orang yang lahir kemarin
Dan mengira mereka seperti sekarang ini.
Dan ketika lagu-laguku berseru kepadaku
Jalan orang yang putus asa
Aku berkata pada diriku sendiri bahwa mereka tidak mengerti apa pun
Mereka yang hanya mendengarkanku.

Hidup...

Hatiku sekarat di Palestina
Dalam perjalanan menuju anak sekolah,
Semua anak dibunuh
Atas nama kebenaran palsu.
Aku menjerit, aku berteriak di gurun pasirku
Kata-kata cinta, kata-kata yang sia-sia.
Anda menciptakan masalah
ketika gadis Anda tidak bercinta dengan baik.
Namun engkau kurang kelembutan,
Engkau berjalan selangkah dari kiri ke kanan;


Kamu terkadang mengirimkan pesan,
Saat kamu merasa hidupmu terlalu sempit.
Jadi kamu menyamarkan kesedihanmu
Kamu menciptakan kebebasan
Dan semakin kamu merantai
dirimu sendiri Kamu terbiasa, kamu membiarkan dirimu pergi.

Hidup...

Inilah badai dan kilat.
Inilah pria yang mengajukan pertanyaan-pertanyaannya.
Dari kematian ke kematian, dari perang ke perang
Kita berputar-putar, kita berputar-putar.
Dan telah melakukan begitu banyak kejahatan
Atas nama kejahatan, atas nama kebaikan,
saya tidak memiliki cukup sajak
Untuk membuat para pembunuh berima.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun