Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Kapitalisme dan Superstruktur (8)

6 Desember 2022   17:54 Diperbarui: 6 Desember 2022   18:12 175
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Kapitalisme dan Superstruktur (8)

Tidak seperti Marx, yang pada akhir hidupnya membayangkan kemungkinan transisi dari komunitas petani Rusia (obschina) ke sosialisme, Trotsky melihat dalam doktrin Slavophile tidak lebih dari "mesianisme keterbelakangan". Literatur Bolshevik penuh dengan referensi tentang Revolusi Prancis, 1848, dan Komune Paris, tetapi tidak pernah menyebutkan revolusi Haiti atau revolusi Meksiko. Bagi Lenin dan Trotsky, yang sangat menghargai metafora ini, theRoda sejarah berputar dari Petrograd ke Berlin, bukan dari pedesaan Rusia ke ladang Morelos dan perkebunan Antilla.

Dalam bab Sejarah Revolusi Rusia, Trotsky menekankan  "peradaban telah mengubah petani menjadi keledai yang membawa kantong pelana" dan menyesalkan ketidakpedulian yang dialaminya dalam buku-buku sejarah, dengan cara yang sama seperti kritik terhadap teater yang mengabaikan para pekerja. di belakang layar yang mengoperasikan tirai dan mengganti set: "Partisipasi kaum tani dalam revolusi masa lalu hampir tidak dipelajari sampai sekarang." Namun, dalam bukunya, kaum tani muncul terutama sebagai massa tanpa nama. Dia tidak melewatkannya, tetapi mengawasinya dari jauh, dengan detasemen analitis tanpa empati.

Trotsky tidak terlalu mengenal dunia pedesaan, yang tetap menjadi kenangan masa kecilnya di Ianovka, di Ukraina. Dilihat dari Wina, Paris atau New York, kota-kota tempat dia tinggal selama pengasingannya, pedesaan Rusia yang luas tampak jauh. Dengan demikian, pengamatan ini tetap terisolasi dalam bukunya. Di tengah panorama besarnya adalah massa perkotaan yang beraksi lebih dari kaum tani, dan mereka terutama terdiri dari rakyat pekerja. Jacobin kulit hitam adalah budak dan kaum revolusioner Meksiko adalah petani.

Kaum Bolshevik mulai menantang gagasan, yang diwarisi dari tulisan-tulisan Marx tentang Bonapartisme Prancis,  kaum tani adalah kelas yang terbelakang secara budaya dan konservatif secara politik, tetapi tropisme proletar mereka terlalu kuat untuk dipikirkan ulang. Yang terakhir adalah pekerjaan, bukan tanpa konflik teoretis dan strategis, dari komunisme anti-kolonial pada periode antar perang. Sebelum karya  adalah contoh paling menonjol dalam ulasan ini berasal dari Cina dan Amerika Latin.

Di Cina, gerakan komunis ke kaum tani adalah hasil dari kekalahan telak revolusi perkotaan tahun 1920-an dan, pada saat yang sama, upaya untuk memasukkan Marxisme ke dalam sejarah dan budaya nasional. Setelah represi berdarah yang dilancarkan oleh Guomindang Komunis dan Nasionalis (GMD), sel-sel Partai Komunis hampir seluruhnya dibongkar di kota-kota dan anggotanya dipenjara atau dianiaya. Pada akhir tahun 1927, Partai hanya memiliki 10.000 anggota dari 60.000 tahun sebelumnya. Ketika mereka mundur ke pedalaman, di mana mereka menemukan perlindungan dan mampu mengatur kembali gerakan mereka, banyak pemimpin komunis mulai melihat kaum tani dalam cahaya baru, meninggalkan sudut pandang Barat yang selalu mereka adopsi mengenaiketerbelakangan Asia .

Pergeseran strategis ini, yang menjadi subyek kontroversi yang hidup antara Komunis Internasional dan seksi China pada tahun 1930-an, dipromosikan oleh Mao Zedong pada awal tahun 1927, bahkan sebelum pembantaian yang dilakukan oleh Komunis dan Nasionalis (GMD) di Shanghai dan Kanton pada bulan April dan Desember. pada tahun yang sama. Kembali dari kampung halamannya di Hunan, Mao Zedong menulis sebuah laporan terkenal di mana dia menunjuk kaum tani -- dan bukan lagi proletariat perkotaan -- sebagai kekuatan pendorong revolusi Tiongkok. 

Karakter subversif kaum tani begitu jelas di matanya sehingga tidak perlu dibuktikan, dan meskipun saat ini dia masih tidak mempertanyakan aliansi dengan GMD, dia sudah mengklaim pentingnya kepemimpinan petani: "Tanpa [petani miskin] tidak akan ada revolusi. Menolak untuk mengakui peran kaum tani miskin adalah menolak untuk mengakui revolusi /5." Dalam pandangan Mao, para petani berpandangan jauh ke depan dan mampu menegaskan kekuatan mereka sendiri. Tentu saja revolusi mereka akan menjadi ledakan kekerasan, hingga kebrutalan tanpa akhir yang dilakukan oleh para tuan tanah. Dalam bagian yang dikanonisasi kemudian, dia menulis:

Revolusi sama sekali bukan jamuan makan malam, tidak seperti menulis esai, melukis gambar atau menyulam bunga. Tidak mungkin melakukannya dengan kehalusan, kemudahan dan keanggunan seperti itu, dengan kelembutan, ketenangan, rasa hormat, kerendahan hati dan rasa hormat. Revolusi adalah pemberontakan, tindakan kekerasan yang dengannya satu kelas menggulingkan kekuatan kelas lain. Sebuah revolusi di pedesaan adalah penggulingan kekuatan feodal tuan tanah oleh kaum tani.

Kecuali dengan usaha yang paling besar, kaum tani tidak akan pernah berhasil menggulingkan kekuasaan para tuan tanah yang telah kokoh berdiri selama ribuan tahun. Dorongan revolusioner yang kuat dibutuhkan di pedesaan untuk memobilisasi jutaan petani yang akan membentuk kekuatan besar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun