Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Diskursus Pemikiran Haidegger (1)

14 September 2022   14:42 Diperbarui: 14 September 2022   15:32 161 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Diskursus Pemikiran Heidegger (1)

Martin Heidegger, (lahir 26 September 1889, Messkirch, Schwarzwald,  Jerman dan meninggal 26 Mei 1976, Messkirch, Jerman Barat), filsuf Jerman, termasuk di antara eksponen utama eksistensialisme. Karyanya yang inovatif diontologi (studi filosofis tentang keberadaan, atau keberadaan) danmetafisika menentukan jalannya filsafat abad ke-20 di benua Eropa dan memberikan pengaruh yang sangat besar pada hampir setiap disiplin humanistik lainnya,  termasuk kritik sastra, hermeneutika, psikologi, dan teologi.

 Heidegger adalah putra seorang sexton dari gereja Katolik Roma lokal di Messkirch, Jerman. Meskipun Heidegger  dibesarkan dalam lingkungan yang sederhana, bakat intelektualnya yang jelas membuatnya mendapatkan beasiswa agama Katolik untuk melanjutkan pendidikan menengahnya di kota tetangga, Konstanz.

Saat berusia 20-an, Heidegger belajar di Universitas Freiburg di bawahHeinrich Rickert dan Edmund Husserl. Heidegger menerima gelar doktor dalam bidang filsafat pada tahun 1913 dengan disertasi tentang psikologi, Die Lehre vom Urteil im Psychologismus: ein kritisch-positiver Beitrag zur Logik ("The Doctrine of Judgment in Psychologism: A Critical-Positive Contribution to Logic").

Pada tahun 1915 Heidegger menyelesaikan tesis habilitasi (persyaratan untuk mengajar di tingkat universitas di Jerman) pada teolog Skolastik John Duns Scotus.  Pada tahun berikutnya studi Heidegger tentang teks-teks Protestan klasik oleh Martin Luther, John Calvin,  dan lain-lain menyebabkan krisis spiritual, yang hasilnya adalah penolakannya terhadap agama masa mudanya, Katolik Roma. Heidegger menyelesaikan perpisahannya dengan Katolik dengan menikahi seorang Lutheran,  Elfride Petri, pada tahun 1917.

Diskursus Pemikiran Heidegger (1); tentang    nihilisme, jauh dari konsekuensi yang menghancurkan dari masa krisis, lebih merupakan sumbangannya yang benar-benar memungkinkan terjadinya "pemikiran". Dalam cakrawala makna ini, asal-usul kata nihilisme akan ditelaah dan nihilisme akan disikapi sebagai ruang yang menyiapkan peristiwa tersingkapnya [Entfaltung]  wujud.

Secara umum, pedoman artikel ini membela    nihilisme, jauh dari sekadar penghancuran semua makna yang mungkin, adalah langkah yang memungkinkan menunjukkan keberadaan. Akan terlihat bagaimana nihilisme menyembunyikan kondisi kemungkinan pepatah non-objektualisasi,  dalam kata-kata Heidegger, dimana  "jejak para dewa yang melarikan diri   dan menunjukkan jalan untuk berubah ".

Dengan kata lain, memparafrasekan gagasan permainan di Gadamer, tampaknya nihilisme terjalin dengan perhatian yang dihasilkan dengan menunggu bergerak oleh apa adanya, dalam konteks permainan luas yang memulai permainan. " teman bermain abadi". Dalam kata-kata Rilke:

Hanya ketika Anda tiba-tiba menangkap bola,      teman bermain abadi / telah dilemparkan kepada Anda, ke pusat Anda, tepat / lemparan yang terampil, di salah satu lengkungan itu / jembatan besar Tuhan: / jadi hanya saat itu, kekuatan untuk menangkap adalah kapasitas, / bukan dari Anda, tetapi dari dunia. (dikutip dalam Grondin)

Beberapa pertanyaan muncul di depan syair penyair; Apakah metafisika itu "teman abadi"? Apakah pertanyaan tentang "apa yang ada dalam dirinya sendiri" adalah "bola" yang dimaksud dalam kalimat Rilke? Hal ini tidak dimaksudkan untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan yang Gadamer sendiri tidak memutuskan untuk mengomentari, meskipun telah memasukkan ayat-ayat yang dikutip dalam karya utamanya (Grondin). Ini berusaha untuk menyoroti perilaku yang dihasilkan oleh permainan puisi: harapan yang dihasilkan oleh "menangkap bola" yang telah dilemparkan ke tengah itu sendiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan