Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas balas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Money Pilihan

Hayek, dan Hak Asasi Manusia pada Sistem Ekonomi Neoliberal

15 Juni 2022   10:45 Diperbarui: 15 Juni 2022   11:11 226 17 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Hayek, dan  Hak Asasi Manusia pada Sistem Ekonomi Neoliberal

Pada saat yang sama dengan pemikiran neoliberal yang berlaku di akhir tahun 1970-an, hak asasi manusia menjadi semakin penting dalam politik globa dan   Buku The Morals of the Market: Human Rights and the Rise of Neoliberalism karya Jessica Whyte bisa dipakai untuk menganalisis ; fenomena Hayek, dan  Hak Asasi Manusia pada Sistem Ekonomi Neoliberalia.

Friedrich August von Hayek, (lahir 8 Mei 1899, Wina, Austria/meninggal 23 Maret 1992, Freiburg, Jerman), ekonom Inggris kelahiran Austria yang terkenal karena kritiknya terhadap negara kesejahteraan Keynesian dan sosialisme totaliter. Pada tahun 1974 peraih Hadiah Nobel untuk Ekonomi dengan ekonom Swedia Gunnar Myrdal.

Ayah Hayek, August, adalah seorang dokter dan profesor botani di Universitas Wina. Ibunya, Felicitas, adalah putri Franz von Juraschek, seorang profesor dan kemudian menjadi pegawai negeri terkemuka. Karena keluarga ibunya relatif kaya, Hayek dan dua adik laki-lakinya memiliki masa kecil yang nyaman di Wina, yang saat itu merupakan ibu kota Kekaisaran Austro-Hungaria.

Selama Perang Dunia I Hayek bertugas di artileri lapangan di front Italia, dan setelah perang ia mendaftar di Universitas Wina. Hayek tertarik pada hukum dan psikologi di tahun-tahun awal universitasnya, tetapi ia menetap di hukum untuk gelar pertamanya pada tahun 1921. Di antara teman-teman sekelasnya ada sejumlah orang yang akan menjadi ekonom terkemuka, termasuk Fritz Machlup, Gottfried von Haberler, dan Oskar Morgenstern. 

Pada tahun 1923, tahun terakhirnya di universitas, Hayek belajar di bawah bimbingan ekonom Austria Friedrich von Wieser dan dianugerahi gelar doktor kedua dalam ekonomi politik. Dia juga mulai bekerja di kantor pemerintah sementara, di mana dia bertemu Ludwig von Mises, seorang ahli teori moneter dan penulis kritik sosialisme sepanjang buku. (Buku Von Mises awalnya diterbitkan sebagai Die Gemeinwirtschaft: Untersuchungen ber den Sozialismus pada tahun 1922 dan diterjemahkan sebagai Socialism: An Economic and Sociological Analysis pada tahun 1936.)

Kontribusi Hayek yang paling awal adalah pengembangan teori siklus bisnis yang dibangun di atas karya sebelumnya oleh ekonom Swedia Knut Wicksell dan von Mises. Teori Hayek menempatkan tingkat bunga alami sebagai harga antarwaktu; yaitu, harga yang mengoordinasikan keputusan penabung dan investor sepanjang waktu. Siklus terjadi ketika tingkat bunga pasar (yaitu yang berlaku di pasar) menyimpang dari tingkat bunga alami ini. 

Hal ini menyebabkan struktur modal saham menjadi terdistorsi, sehingga tidak lagi mencerminkan keinginan penabung dan investor seperti yang diungkapkan di pasar. Teorinya memiliki implikasi kebijakan yang tidak menguntungkan bahwa upaya untuk melawan resesi, atau periode pengangguran yang tinggi, dengan peningkatan jumlah uang beredar akan semakin mendistorsi struktur persediaan modal. Obatnya hanyalah membiarkan resesi bermain dengan sendirinya, sehingga memungkinkan tingkat pasar untuk kembali ke tingkat alami.

Sementara teori siklus perdagangan Hayek, yang diartikulasikan selama Depresi Hebat, memiliki pembela yang relatif sedikit saat ini, beberapa aspeknya tetap berharga. Ini termasuk konsepsi Hayek tentang tingkat bunga sebagai harga antarwaktu dan gagasannya bahwa perubahan dalam jumlah uang beredar dapat menjadi penyebab penting dari diskoordinasi, terutama karena perubahan tersebut mempengaruhi kemampuan harga untuk secara akurat mencerminkan kelangkaan relatif.

Di antara para ekonom, analisis Hayek tentang peran asumsi tentang pengetahuan dalam teori ekonomi sangat dihargai. Hayek mulai mengembangkan ide-idenya selama tahun 1930-an, ketika teori keseimbangan statis saat itu adalah model informasi lengkap; dengan kata lain, mereka berasumsi bahwa semua agen memiliki akses ke informasi yang benar secara objektif. Hayek percaya bahwa model seperti itu gagal untuk menjelaskan peran harga pasar dalam memberikan informasi kepada pelaku pasar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Money Selengkapnya
Lihat Money Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan