Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Negara +62 dan Pusaran Globalisasi

1 September 2021   17:34 Diperbarui: 1 September 2021   17:45 218 10 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Negara + 62 dan Pusaran Globalisasi

Negara 62  bersaing dengan negara-negara lain dalam ekonomi global yang dicirikan oleh tren sekuler yang kuat yang mengubah lanskap persaingan dengan kecepatan yang semakin cepat. Tren ini perlu dipahami agar dapat menganalisis posisi  Negara 62  dan mengembangkan langkah-langkah untuk meningkatkan standar hidup orang  Negara 62.  

Globalisasi ekonomi bukanlah hal baru. Namun, selama 50 tahun terakhir, kecepatan dan intensitas kekuatan ekonomi global telah meningkat tajam. Warga  Negara 62  harus beradaptasi dengan pasar global yang berubah dengan cepat karena individu dan bisnis memanfaatkan peluang yang diciptakan oleh teknologi informasi dan komunikasi baru yang memungkinkan, biaya transportasi yang sangat rendah, penyebaran ideologi ekonomi berbasis pasar dan peningkatan keterbukaan negara untuk perdagangan dan investasi.

Perkembangan teknologi, termasuk penggunaan wadah, evolusi pemrosesan informasi dan pengenalan sistem komunikasi suara, data dan video yang lebih murah dan lebih dapat diandalkan, telah sangat memfasilitasi internasionalisasi bisnis perusahaan. Dalam empat dekade, biaya transportasi dan penyimpanan telah turun sepertiga sebagai persentase dari biaya input yang digunakan untuk memproduksi barang dan jasa di  Negara 62.

Kekuatan-kekuatan ini mengubah kerangka acuan kegiatan ekonomi, yang dari lokal ke regional, kemudian ke kontinental dan sekarang global. Ide kami tentang pesaing kami telah berubah. Saat ini, bisnis  Negara 62  bersaing satu sama lain tidak hanya di kota atau wilayah mereka, tetapi juga di seluruh  Asean, benua, dan dunia.

Globalisasi telah mengintensifkan insentif kewirausahaan untuk menemukan pemasok bahan dan jasa termurah, terlepas dari asal mereka. Biasanya, perusahaan multinasional tidak lagi harus mendirikan fasilitas produksi terpisah di suatu negara untuk menghindari hambatan perdagangan. Mereka mendasarkan kegiatan atau membeli bahan dan jasa dari pemasok independen di negara tertentu hanya jika ini berkontribusi pada efisiensi keseluruhan operasi mereka.

Transisi ke pasar yang lebih besar telah diharapkan selama satu generasi. Bagi  Amerika Serikat menggembar-gemborkan pergeseran kegiatan ekonomi dari tingkat nasional ke tingkat kontinental. Perjanjian Perdagangan Bebas  Negara 62 -Amerika Serikat 1989 (FTA) dan Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara 1994 (NAFTA) memajukan integrasi  Negara 62  ke dalam ekonomi Amerika Utara yang berpusat di Amerika Serikat. Akibatnya, orang  Negara 62  mulai tidak hanya bersaing satu sama lain, tetapi juga bersaing dengan bisnis dan pekerja yang berlokasi di seluruh Amerika Utara.

Komunitas internasional memiliki perjanjian serupa yang mengatur perdagangan internasional. Pertama, ada General Agreement on Tariffs and Trade (GATT) pada tahun 1948, kemudian Organisasi Perdagangan Dunia ( WTO ) pada tahun 1995. Perjanjian ini menciptakan peluang besar untuk pasar baru dan persaingan global yang meningkat.

Ketika perusahaan dan negara memikirkan kembali strategi mereka untuk sukses, mereka harus mengenali tren utama berikut yang dipicu oleh gelombang globalisasi saat ini.

Migrasi internasional berkembang pesat karena pekerja mencari pekerjaan yang lebih baik dan prospek yang lebih baik. Amerika Serikat, Jerman diharapkan menjadi   tujuan terbesar bagi migran internasional selama setengah abad ke depan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan