Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Sosiologi Fenomenologis?

10 Juli 2021   14:04 Diperbarui: 10 Juli 2021   14:09 119 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Itu Sosiologi Fenomenologis?
Sosiologi Fenomenologis (Dok. Pribadi)

Apa Itu Sosiologi  Fenomenologis?  

Sosiologi  fenomenologis  merupakan proyek sosiologis yang didirikan oleh filsuf dan sosiolog Alfred Schutz [1899-1959] adalah seorang filsuf Austria dan ahli fenomenologi sosial yang karyanya menjembatani tradisi sosiologis dan fenomenologis. Seperti diketahui, Edmund Gustav Albrecht Husserl mengembangkan fenomenologi sebagai aliran filsafat.  

Edmund   Husserl [1859-1938]  adalah seorang filsuf Jerman, yang dikenal sebagai bapak fenomenologi. Karyanya meninggalkan orientasi yang murni positivis dalam sains dan filsafat pada masanya, dan mengutamakan pengalaman subyektif sebagai sumber dari semua pengetahuan kita tentang fenomena obyektif.

Schutz mengambil posisi kritis ini dari Husserl dan memperluasnya ke bidang sosiologi. Bagi Schutz,  tokoh seperti William James,   James Michael Mead dan terutama Max Weber adalah pemilik otoritas sosiologis yang signifikan.

Namun demikian, ilmuwan percaya para pendahulunya menggunakan alat sosiologis ilmiah dalam bentuk yang sudah jadi, tanpa mempertimbangkan asal-usulnya dan tanpa memberikan landasan yang diperlukan. 

Tidak diragukan lagi, dalam karya Schutz terdapat aspek hermeneutik, simbolik, aktivitas, komunikatif bahkan kelembagaan. Tetapi mereka tidak begitu menonjol seperti pada penulis-penulis lain, khususnya dalam karya-karya Weber, Mead dan khususnya penulis-penulis kontemporer, termasuk penganut sosiologi hermeneutik.

Tentang awal sosiologi. Schutz menetapkan sendiri tugas untuk menyajikan dasar-dasar sosiologi sebagai ilmu dalam bentuk yang lengkap. Di mana untuk memulai? 

Dalam ilmu alam, seseorang mulai dengan dunia luar, yang diberikan dalam empirisme yang sesuai. Sosiolog  perlu memulai dengan sesuatu yang diberikan kepadanya. Ini bukan dunia objek material, tetapi dunia orang yang melakukan tindakan tertentu dan berada bersama satu sama lain dalam hubungan sosial tertentu. 

Dalam rumusan Husserl   " Lebenswelt "   dunia kehidupan manusia. Dunia ini sering disebut realitas sosial.  

Schutz memilih istilah "Lebenswelt ", mengungkapkan kekhususan orang dalam bentuk yang lebih konkrit daripada istilah "realitas sosial". Sosiologi berangkat dari sikap alami:   berurusan dengan dunia kehidupan orang-orang.

Lebenswelt adalah bidang studi eksperimental sosiolog. Tidak seperti ilmuwan alam, ia harus mempelajari bukan hal-hal materi, tetapi orang-orang yang memiliki mentalitas, dan ia sendiri demikian. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x